Tautan-tautan Akses

Iran Tangguhkan Eksekusi 3 Demonstran


Aksi protes anti-pemerintah oleh mahasiswa di Iran, 15 Januari 2020 lalu (foto: dok).

Pengadilan Iran telah menangguhkan eksekusi tiga laki-laki terkait demonstrasi anti-pemerintah November lalu, demikian ujar salah seorang kuasa hukum mereka, Babak Paknia, hari Minggu (19/7).

Sejumlah aktivis HAM mengatakan hukuman mati itu ditujukan untuk mengintimidasi para demonstran lain di masa depan.

Memuncaknya kesulitan hidup di Iran pasca pemberlakuan kembali sanksi-sanksi ekonomi Amerika dan perebakan virus corona, membuat ulama-ulama yang berkuasa di Iran berusaha mencegah terjadinya kembali demonstrasi anti-pemerintah yang meluas November lalu. Ratusan orang diyakini tewas dalam demonstrasi terburuk sejak Revolusi Islam Iran tahun 1979.

Sejumlah saksi mata mengatakan pasukan keamanan Kamis lalu (16/7) menembakkan gas air mata untuk membubarkan kerumunan demonstran di barat daya kota Behbahan. Para demonstran memprotes masalah ekonomi dan juga eksekusi mati terhadap tiga demonstran.

Tagar “Jangan Ekseksi” - dalam bahasa Farsi – dicuit jutaan kali minggu lalu.

Dalam sebuah pengakuan, yang sangat jarang terjadi, terhadap pembangkangan masyarakat sipil, juru bicara pemerintah Ali Rabiei hari Sabtu (18/7) menulis komentar di suratkabar Iran yang mengatakan cuitan-cuitan itu adalah “tindakan masyarakat yang berusaha supaya didengar.” [em/jm]

Lihat komentar

XS
SM
MD
LG