Tautan-tautan Akses

Dampak Mutasi Virus Corona pada Manusia Belum Dipastikan


Foto tak bertanggal menunjukkan cetakan 3-D dari partikel SARS-CoV-2, juga dikenal sebagai novel coronavirus. Permukaan virus (biru) dilapisi dengan protein spike (merah) yang memungkinkan virus masuk dan menginfeksi sel manusia. (NIH/Handout via REUTERS)

Strain baru virus corona yang disebut sebagai D614G memunculkan kekhawatiran di masyarakat. Apalagi sejumlah pakar memastikan, virus hasil mutasi ini sepuluh kali lipat lebih mudah menular dibanding jenis lama.

Namun, Ketua Pokja Genetik Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat dan Keperawatan (FKKMK) UGM, dr Gunadi Ph.D meminta masyarakat tidak resah. Pernyataan bahwa virus hasil mutasi ini sepuluh kali lebih infeksius baru ada di taraf uji coba laboratorium. Butuh penelitian lanjutan yang sangat sulit untuk membuktikan, bahwa kemampuan yang sama dari virus berlaku pada manusia.

Alat yang memisahkan dan mengumpulkan plasma darah dari pasien yang sudah sembuh dari infeksi virus corona (Covid-19) di Pusat Donor Darah Seattle Pusat, di tengah pandemi Covid-19, di Seattle, Washington, AS, 17 April 2020. (Foto: Reuters)
Alat yang memisahkan dan mengumpulkan plasma darah dari pasien yang sudah sembuh dari infeksi virus corona (Covid-19) di Pusat Donor Darah Seattle Pusat, di tengah pandemi Covid-19, di Seattle, Washington, AS, 17 April 2020. (Foto: Reuters)

“Korber saja dari 999 sampel, dia juga kesulitan, karena untuk mengetahui dia sangat infeksius itu harus di-traced. Kenapa kok dia kesulitan, karena harus tahu misalnya A ketularan dari B, kemudian B ketularan dari C, itu kan sulit," ujar Gunadi kepada VOA.

"Makanya dia juga enggak berani mengatakan pada tingkat manusia, karena dia mungkin tidak punya datanya. Akan kesulitan dia melacak 999 pasien itu, dia penularnya atau dia ditulari yang lain,” lanjutnya.

Korber yang disebut Gunadi, adalah peneliti bernama Bette Korber dari Los Alamos National Laboratory. Pada April 2020 lalu, dia dan timnya mempublikasikan hasil penelitian mereka di BioRxiv. Dalam tulisannya, Korber menyebut strain baru ini sangat dominan di Eropa dan Amerika Serikat.

Strain baru ini disebut D614G karena mengalami perubahan asam amino di posisi 614 dalam strukturnya dari D (asam aspartat) menjadi G (glisin). Perubahan ini membuat virus berkembang lebih cepat dan mudah menyesuaikan diri pada inangnya.

Ketua Pokja Genetik FKKMK UGM, dr Gunadi Ph D. (Foto: Humas UGM)
Ketua Pokja Genetik FKKMK UGM, dr Gunadi Ph D. (Foto: Humas UGM)

Gunadi menambahkan, meski pada pasien yang terinfeksi virus hasil mutasi ini ditemukan virus yang lebih banyak, ternyata tingkat keparahannya tidak berbeda dengan pasien yang terinfeksi jenis sebelum mutasi. Kondisi ini menjadi bahan kesimpulan hingga saat ini, bahwa mutasi virus tidak mempengaruhi seberapa parah kondisi pasien.

Sekali lagi, Gunadi meminta masyarakat tenang, karena hasil penelitian di laboratorium, belum dilanjutkan dengan penelitian pada tingkat manusia. Paling tepat dalam menyikapinya, adalah tetap menerapkan protokol kesehatan yang sudah ditetapkan pemerintah.

“Terlepas apakah dia ganas atau tidak, itu masih belum diketahui. Justru dengan tidak diketahuinya, menjadi tantangan bagi kita semua. Sifat virusnya masih baru, tentu masyarakat harus lebih peduli, lebih disiplin,” lanjut Gunadi.

Seorang dokter memperlihatkan vaksin virus corona (Covid-19) di rumah sakit pendidikan Universitas Padjajaran di Bandung, Jawa Barat, 6 Juli 2020. (Foto: Timur Angin/ AFP)
Seorang dokter memperlihatkan vaksin virus corona (Covid-19) di rumah sakit pendidikan Universitas Padjajaran di Bandung, Jawa Barat, 6 Juli 2020. (Foto: Timur Angin/ AFP)

Vaksin Tetap Efektif

Virolog dari Laboratorium Diagnostik UGM, dr Titik Nuryastuti Ph D meyakini, vaksin yang saat ini tengah dikembangkan akan efektif memberikan perlindungan dari virus yang sudah mengalami mutasi ini.

Peneliti dari Laboratorium Diagnostik UGM, dr Titik Nuryastuti Ph D. (Foto: Humas UGM)
Peneliti dari Laboratorium Diagnostik UGM, dr Titik Nuryastuti Ph D. (Foto: Humas UGM)

“Jadi, mungkin nanti vaksin yang akan dirilis ini, saya kira masih tetap efektif begitu, karena dari penelitian Korber itu mengatakan bahwa mutasi ini sudah menyebar tetapi sekali lagi tidak perlu dikhawatirkan, karena terkait dengan segmen genom dan sebagainya, masih bisa di-cover oleh vaksin yang sekarang ini sedang banyak dirilis,” kata Titik.

Laboratorium Diagnostik UGM sendiri turut menemukan strain baru virus ini, melalui sampel yang mereka terima. Sejak beroperasi mulai awal April lalu, laboratorium ini menerima sampel dari 98 fasilitas kesehatan di Yogyakarta dan 30 fasilitas kesehatan di Jawa Tengah.

Dampak Mutasi Virus Corona Pada Manusia Belum Dipastikan
mohon tunggu

No media source currently available

0:00 0:02:29 0:00

Total, kata Titik, sampel dari Yogyakarta yang sudah mereka terima lebih dari 11.250 dan dari Jawa Tengah 4.311 sampel. Dari jumlah itu, sebanyak 1.083 sampel dinyatakan positif. Dalam beberapa pekan terakhir, sampel yang mereka terima maupun yang positif melonjak cukup tajam. Titik menduga, ini karena upaya agresif dari sektor kesehatan dalam melakukan tracing kasus.

Sempat muncul dugaan, tingginya jumlah kasus positif di Indonesia beberapa pekan terakhir adalah dampak dari mutasi virus corona. Namun belum ada penelitian yang dapat memperkuat dugaan itu.

Seorang perawat dengan mengenakan alat pelindung diri untuk mencegah penularan virus corona sedang menggendong bayi yang baru lahir di kamar bersalin di Depok, 13 April 2020. (Foto: Reuters)
Seorang perawat dengan mengenakan alat pelindung diri untuk mencegah penularan virus corona sedang menggendong bayi yang baru lahir di kamar bersalin di Depok, 13 April 2020. (Foto: Reuters)

Dekan FKKMK UGM, Prof Ova Emilia meyakini, penelitian terus menerus oleh para ahli di Indonesia mengenai mutasi ini akan berperan besar bagi pemerintah. Pengembangan vaksin dan penerapan terapi bagi pasien adalah dua langkah yang akan dipengaruhi perkembangan mutasi virus.

“Karena dengan ditemukannya mutasi, dan masih berubahnya angka jumlah persentasi mutasi, akan memberikan dampak pada desain strategi, baik di kesehatan masyarakat maupun strategi dalam pengelolaan pasien di rumah sakit,” kata Ova. [ns/ab]

Recommended

XS
SM
MD
LG