Tautan-tautan Akses

Sementara Ribuan Orang Bergegas Tinggalkan Afghanistan, Sebagian Ingin Kembali


Pengungsi Afghanistan berpakaian burqa tiba di pusat repatriasi Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) di Torkham, saat mereka melintasi perbatasan utama antara Afghanistan dan Pakistan untuk kembali ke negara asal mereka. (NOORULLAH SHIRZADA / AFP)

Di dalam truk-truk penuh karpet, seprai dan selimut, baju dan bahkan kambing, sekitar 200 pengungsi Afghanistan menunggu untuk kembali pulang dari Pakistan ke arah Spin Boldak di bagian selatan negara mereka.

Khawatir akan periode pemerintahan keras lainnya setelah Taliban mengambil alih kekuasaan secara cepat menyusul penarikan pasukan AS, ribuan orang berusaha keras lari meninggalkan Afghanistan. Berbagai gambar muncul mengenai kekacauan di bandara Kabul.

Tetapi sejumlah keluarga Afghanistan ingin kembali ke tanah air mereka, dengan mengatakan Taliban akan membawa stabilitas ke negara mereka yang dicabik-cabik perang itu.

“Kami beremigrasi dari Afghanistan selama pengeboman dan masa-masa sulit, sewaktu Muslim dalam kesusahan, sekarang alhamdulillah, situasinya normal. Jadi kami akan kembali ke Afghanistan,” kata Molavi Shaib kepada AFP sewaktu menunggu di perbatasan.

Ribuan orang terlihat melewati jalur perdagangan di pegunungan yang memisahkan Spin Boldak dari Chaman di bagian barat daya Pakistan setiap hari. Perbatasan kedua negara itu dipisahkan oleh parit sedalam 2,5 meter yang dipenuhi kawat berduri.

Keluarga pengungsi Afghanistan naik ke truk yang membawa mereka kembali ke negara asal mereka di pusat repatriasi Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) di pinggiran Peshawar, 1 Maret 2018. (AFP)
Keluarga pengungsi Afghanistan naik ke truk yang membawa mereka kembali ke negara asal mereka di pusat repatriasi Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) di pinggiran Peshawar, 1 Maret 2018. (AFP)

Sementara banyak orang berusaha melarikan diri dari pemerintahan Taliban, Pakistan meningkatkan keamanan di perbatasannya, membuat proses pengungsian semakin ketat.

“Orang-orang ingin kembali tetapi mereka tidak diizinkan untuk menyeberang, kami meminta pemerintah Pakistan agar mengizinkan kami untuk melintasi perbatasan karena tidak ada perang, dan perdamaian telah dibangun,” kata Muhammad Nabi. “Keluarga kami, dengan perempuan dan anak-anak, menunggu, untuk melewati perbatasan,” lanjutnya.

Pakistan telah menampung lebih dari 2 juta pengungsi Afghanistan sejak gelombang pertama perang berkobar di Afghanistan lebih dari 40 tahun silam. Jumlah pengungsi berfluktuasi tergantung pada intensitas perang, tetapi negara itu telah menyatakan sikap untuk tidak menerima pengungsi lagi.

Para pengungsi Afghanistan telah lama mengeluh karena merasa tidak diterima dengan baik, dengan mendapat hanya sedikit akses ke lapangan kerja dan hak kewarganegaraan.

Banyak yang kemudian saling melontarkan tudingan kesalahan pada pihak lain. Kedua negara juga saling menuduh bahwa pihak lain membantu kelompok-kelompok militan. Islamabad telah lama dianggap melindungi Taliban dan mungkin merupakan salah satu dari sedikit negara yang memiliki hubungan dekat dengan rezim baru di Kabul.

Keluarga pengungsi Afghanistan kembali ke tanah air mereka melalui perbatasan Pakistan, Torkham, timur Kabul, Afghanistan, 11 Maret 2015. (AP)
Keluarga pengungsi Afghanistan kembali ke tanah air mereka melalui perbatasan Pakistan, Torkham, timur Kabul, Afghanistan, 11 Maret 2015. (AP)

Orang-orang yang ingin kembali menyatakan mereka akan memiliki kehidupan lebih baik di Afghanistan.

Ini kontras dengan gambar-gambar dari bandara Kabul di mana orang-orang tampak bergelantungan di bagian luar pesawat dan sedikitnya satu orang tewas karena terjatuh dari sebuah jet yang sedang lepas landas.

Banyak di antara mereka yang berusaha keluar Afghanistan khawatir akan pembalasan dari Taliban setelah mereka bekerja bagi pemerintah negara asing yang memerangi kelompok militan itu dalam perang 20 tahun ini.

Tetapi Nabi mengatakan kepada AFP ia yakin bahwa berakhirnya konflik akan membawa masa depan yang lebih cerah. [uh/ab]

Lihat komentar (2)

XS
SM
MD
LG