Tautan-tautan Akses

Perempuan Afrika Selatan Tunda Usia Pernikahan


Sepasang cincin kawin yang terlihat di sebuah gereja Katolik di Heredia, Kosta Rika 20 Mei 2018. (Foto: Reuters/Juan Carlos Ulate)

Usia pernikahan rata-rata perempuan di Afrika Selatan mengalami kenaikan. Kini usia rata-rata perempuan yang menikah pertama kali menjadi 32, naik dari usia 30 lima tahun lalu. Ini merupakan bagian dari tren global di negara-negara maju.

Di seluruh dunia, para perempuan menunda pernikahan, termasuk di Afrika Selatan. Usia rata-rata pengantin perempuan di negara tersebut adalah 32 ke atas.

Samina Anwary, seorang kreator konten online berusia 33 tahun, berencana menikah pada Desember. Namun ia terkejut mendengar reaksi orang-orang yang mendengar kabar itu.

"Saya lulus kuliah dan punya pekerjaan, saya sudah memiliki semua itu. Tapi ketika saya memberitahu orang-orang bahwa saya hendak menikah, itu membuat mereka sangat senang," kata Samina Anwary.

Bagi para profesional muda perempuan Afrika Selatan, seperti Lweendo Hamukoma yang berusia 32 tahun, pernikahan bukan prioritas utama. Namun orangtuanya telah menikah selama lebih dari tiga dekade.

"Mereka menikah, menyelesaikan sekolah, punya anak. Itu kehidupan yang berhasil. Di sisi lain saya menjalani kehidupan yang sangat berbeda. Pergi ke sekolah, mencari jati diri, mencari pekerjaan yang bisa membiayai kehidupan. Lalu mulai mencari cara untuk memperbaiki diri. Pernikahan bukan yang paling penting," kata Lweendo Hamukoma.

Situs yang membandingkan harga, Pricenomics, mempelajari data pernikahan global. Situs tersebut menemukan satu korelasi nyata, yaitu semakin tinggi pendapatan suatu negara, semakin tinggi usia rata-rata menikah.

Adik Hamukoma, Chipo, seorang ekonom yang juga belum menikah, mengatakan dia melihat data serupa di Afrika Selatan.

Sepasang cincin kawin. (Foto: Courtesy/Flickr/LincolnStein via Creative Commons license)
Sepasang cincin kawin. (Foto: Courtesy/Flickr/LincolnStein via Creative Commons license)

"Sebagai seorang ekonom, statistik bagi perempuan menikah adalah: apabila kesehatan menurun, upah menurun, stres naik, ketidakbahagiaan juga naik. Sementara perempuan lajang secara statistik lebih bahagia dan lebih sejahtera, sehingga tidak ada banyak kasus," kata Chipo Hamukoma.

Anwary, yang berencana mempertahankan nama panjangnya usai menikah, mengatakan itulah yang dialami oleh banyak teman-teman seumurnya, yaitu pernikahan bukan lagi tujuan utama, melainkan kebahagiaan. [vm/jm]

Lihat komentar

XS
SM
MD
LG