Tautan-tautan Akses

Perangkat Rekaman Suara Kokpit Lion Air JT610 Ditemukan


Dalam foto arsip 1 November 2018, para penyelam TNI AL (bawah kiri) memegang “kotak hitam” yang berhasil diangkat dari dasar laut sebelum memasukkan ke dalam kotak plastik (kanan) setelah menemukan dalam operasi pencarian pesawat Lion Air JT 610 yang jatuh pada 29 Oktober 2018.

Sebuah upaya pencarian telah berhasil menemukan perangkat rekaman suara kokpit (Cockpit Voice Recorder) pesawat jet Lion Air JT610 yang jatuh ke Laut Jawa pada Oktober 2018, kantor berita Associated Press melaporkan mengutip keterangan pejabat Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman, Senin (14/1).

Ridwan Djamaluddin, Deputi Infrastruktur Kemenko Maritim, mengatakan kepada para wartawan bahwa Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) yang menyelidiki kecelakaan yang menewaskan 189 orang itu telah memberitahu kementeriannya mengenai temuan itu.

"Kami menerima konfirmasi pagi ini dari kepala Komite Nasional Keselamatan Transportasi," katanya.

Sisa-sisa jenazah manusia juga ditemukan di dasar laut, kata Djamaluddin.

Jet Boeing 737 MAX 8 yang berusia dua bulan itu jatuh ke Laut Jawa hanya beberapa menit setelah lepas landas dari Jakarta pada 29 Oktober, menewaskan seluruh penumpangnya.

Rekaman data kokpit ditemukan dalam beberapa hari dan menunjukkan bahwa indikator kecepatan udara jet itu rusak dalam empat penerbangan terakhirnya.

Apabila rekaman suaranya tidak rusak, bisa memberikan informasi tambahan berharga bagi para penyelidik.

Kecelakaan Lion Air itu adalah kecelakaan pesawat terburuk di Indonesia sejak 1997, ketika 234 orang tewas dalam sebuah penerbangan Garuda dekat Medan. Pada Desember 2014, sebuah penerbangan Air Asia dari Surabaya ke Singapura jatuh di laut, menewaskan seluruh 162 orang di dalamnya.

Lion Air adalah salah satu maskapai termuda Indonesia tapi berkembang pesat, terbang ke puluhan destinasi domestik dan internasional. [vm]

Opini Anda

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG