Tautan-tautan Akses

Lion Air Anggarkan Rp 38 Miliar untuk Lanjutkan Pencarian JT-610


Para petugas SAR bersiap menuju lokasi jatuhnya pesawat Lion Air JT-610, di perairan Karawang, Jawa Barat, 29 Oktober 2018.

Lion Air mendatangkan kapal canggih MPV Everest milik perusahaan swasta profesional Belanda untuk melanjutkan upaya pencarian jenazah penumpang dan kru pesawat JT-610.

Dalam siaran pers yang diterima VOA, Senin (17/12), upaya pencarian lanjutan merupakan bentuk komitmen Lion Air dan berdasarkan permintaan pihak keluarga. Biaya proses pencarian kembali mencapai Rp 38 miliar.

“Apabila ditemukan, maka akan diambil dan diserahkan kepada Badan SAR Nasional (BASARNAS) untuk tindakan selanjutnya sesuai prosedur,” kata Lion Air dalam pernyataannya. Proses pencarian juga termasuk mencari alat perekam suara di ruang kemudi (Cockpit Voice Recorder/ CVR).

Presiden Direktur Lion Air Group, Edward Sirait (keempat dari kiri) bersama tim melakukan kunjungan dan koordinasi dalam persiapan pengoperasian MPV Everest di Johor Bahru, Malaysia, Minggu, 16 Desember 2018.(Foto: Humas Lion Air)
Presiden Direktur Lion Air Group, Edward Sirait (keempat dari kiri) bersama tim melakukan kunjungan dan koordinasi dalam persiapan pengoperasian MPV Everest di Johor Bahru, Malaysia, Minggu, 16 Desember 2018.(Foto: Humas Lion Air)

Dalam pencarian sebelumnya baru ditemukan Flight Data Recorder (FDR). FDR dan CVR adalah bagian dari kotak hitam yang penting untuk penyelidikan penyebab kecelakaan pesawat.

Waktu operasional pencarian akang berlangsung selama 10 hari berturut-turut dan pencarian akan difokuskan berdasarkan pemetaan terakhir area koordinat jatuhnya pesawat JT-610.

Rencananya kapal MPV Everest akan tiba di perairan Karawang pada Rabu (19/12), meleset dari rencana awal untuk tiba pada hari ini, Senin (17/12). Keterlambatan disebabkan oleh cuaca buruk yang disertai hujan deras di Johor Bahru hingga mengganggu proses mobilisasi dan kru selama tiga hari terakhir.

Pesawat Lion Air JT-610 jatuh ke Laut Jawa pada 29 Oktober 2018, tak lama setelah lepas landas dari Bandara Soekarno-Hatta menuju Pangkal Pinang. [ft/as]

Lihat komentar (2)

Forum ini telah ditutup.
XS
SM
MD
LG