Tautan-tautan Akses

Pembicaraan Perdamaian Suriah Dimulai di Kazakhstan


Delegasi dari Rusia, Iran dan Turki mengadakan pembicaraan perdamaian Suriah di sebuah hotel di Astana, Kazakhstan, Senin 23 Januari, 2017. (AP Photo/Sergei Grits)

Negosiasi di Astana itu diperkirakan akan terfokus pada pemberlakuan gencatan senjata nasional yang ditengahi oleh Rusia, Iran dan Turki pada bulan Desember yang sebagian besar masih bertahan.

Delegasi pemerintah dan oposisi Suriah berkumpul hari Senin (23/1) di ibukota Kazakhstan untuk pembicaraan perdamaian yang didukung oleh Rusia dan Turki yang menurut sumber-sumber pemberontak tidak akan mencakup negosiasi langsung.

Negosiasi di Astana itu diperkirakan akan terfokus pada pemberlakuan gencatan senjata nasional yang ditengahi oleh Rusia, Iran dan Turki pada bulan Desember yang sebagian besar masih bertahan.

Sebelumnya, upaya gencatan senjata yang melibatkan Amerika Serikat dan PBB segera berantakan karena pihak-pihak yang bertikai saling melepaskan tembakan dan saling menyalahkan. Pembicaraan perdamaian sebelumnya, termasuk yang diadakan setahun lalu, juga tidak membawa kemajuan untuk mengakhiri konflik yang dimulai pada Maret 2011 itu.

Utusan khusus PBB di Suriah, Staffan de Mistura berpartisipasi dalam pembicaraan yang akan berlangsung paling tidak sampai Selasa itu.

Rusia dan Turki minta Presiden Amerika Serikat, Donald Trump untuk mengirimkan delegasi ke pembicaraan itu beberapa hari sebelum ia menjabat. Tapi, karena berbagai kesibukan dalam masa transisi pemerintahan, Departemen Luar Negeri Amerika Serikat mengatakan duta besarnya untuk Kazakhstan, George Krol, akan menghadiri pertemuan itu.

Meskipun timbul perbedaan perselisihan mengenai intervensi militer Rusia di Suriah, Kremlin tampaknya menginginkan partisipasi Amerika Serikat dalam proses perdamaian itu. [lt]

XS
SM
MD
LG