Tautan-tautan Akses

Obat HIV yang Disetujui 25 Tahun Lalu Berperan Besar dalam Memerangi AIDS


Saquinavir, obat AIDS yang diproduksi Hoffman-La Roche dan dijual dengan merk "Invirase", di sebuah apotik di Village Apothecary, New York, 9 Desember 1995. (Foto: AP)

Dua puluh lima tahun lalu pada Juni, AS mulai uji coba obat yang kemudian terbukti efektif sebagai pengobatan pertama HIV/AIDS. Butuh waktu lama untuk menghasilkan obat yang menyelamatkan banyak nyawa dan hingga kini masih membantu mencegah penyebaran virus itu. Carolyn Presutti dari VOA melaporkan.

Kevin Lee Taylor berusia 22 tahun ketika seorang perawat mengatakan bahwa dia dinyatakan positif HIV, virus human immunodeficiency.

“Dan saya memandangnya dan bertanya, ‘Maafkan saya. Apa yang saya derita? “Dan dia seperti bertanya balik, Anda tahu HIV?” Dan saya berkata, “Tidak, saya tidak tahu. Saya tidak tahu apa itu. Saya belum pernah mendengar tentang HIV," kenang Taylor.

Seorang dokter kemudian memasuki ruangan dan menyuruh Taylor untuk menyelesaikan segala urusannya. Dokter itu mengatakan demikian karena tidak ada obatnya. Tidak ada perawatan. Tidak ada yang bisa dilakukan.

Terkejut dan seakan mati rasa, Taylor berjalan pulang ke rumahnya di Richmond, Virginia. Pada 1985, HIV, virus yang menyebabkan AIDS, membawa stigma. Banyak orang yang terjangkit virus itu dijauhi, sesuatu yang dilihat Taylor dalam laporan berita malam itu juga.

Seorang pasien HIV memuat kotak berisi obat-obatan antiretroviral di motornya untuk dibawa ke desanya Republik Afrika Tengah. (Z. Baddorf/VOA)
Seorang pasien HIV memuat kotak berisi obat-obatan antiretroviral di motornya untuk dibawa ke desanya Republik Afrika Tengah. (Z. Baddorf/VOA)

Misalnya, protes meletus di sebuah sekolah di Indiana atas kehadiran Ryan White, seorang siswa yang didiagnosis mengidap AIDS setelah transfusi darah.

“Saya berpikir sendiri, jika mereka memusuhi kami, bahkan terhadap bocah kulit putih berusia sembilan tahun, bisakah kita bayangkan bagaimana mereka akan bereaksi pada saya?," ujar Taylor, yang juga pria gay.

Jadi, Taylor tidak memberi tahu siapa pun dan bebas dari gejala selama bertahun-tahun. Akhirnya dia dirawat di rumah sakit ketika sistem kekebalan tubuhnya runtuh karena HIV yang menjangkitinya berubah menjadi AIDS. Tidak ada pengobatan AIDS yang efektif pada 1995, dan lebih dari 300 ribu orang Amerika meninggal dunia.

Richard Klein bekerja di Badan Pangan dan Obat-Obatan Amerika (Food and Drug Administration/FDA) ketika itu, sebagai Direktur Program HIV/AIDS. Dia mengatakan perlahan tapi pasti perubahan mulai terjadi. Para aktivis AIDS ditunjuk untuk bekerja sebagai advokat pasien di komite penasihat FDA.

Seorang pasien HIV menyiapkan obat-obat di sebuah rumah singgah di Jayapura, Papua, 27 November 2008.
Seorang pasien HIV menyiapkan obat-obat di sebuah rumah singgah di Jayapura, Papua, 27 November 2008.

Penelitian yang didanai oleh pemerintah berfokus pada bagaimana meningkatkan tingkat kelangsungan hidup pasien.

Pengujian dan evaluasi dilakukan dengan cepat untuk obat-obatan, termasuk jenis baru yang disebut protease inhibitor (PI).

Ketika PI dikombinasikan dengan obat lain, obat itu mampu memblokir kemampuan virus untuk berkembang biak dan menjadi resisten.

“Tiba-tiba kami bisa mendirikan penghalang dan membuatnya sangat tinggi bagi virus untuk melompati penghalang itu dan menjadi resistan terhadap ketiga obat yang ada dalam kombinasi itu. Dan itu membuat dunia yang berbeda," ujar Klein.

Pada Juni 1995, FDA menyetujui penelitian saquinavir, yang merupakan protease inhibitor pertama. Pada Desember 1995, obat itu segera disetujui sebagai bagian dari obat yang efektif dan tahan lama.

Anthony Fauci, Kepala Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular AS, yang juga peneliti AIDS dalam konferensi internasional AIDS di Washington, 23 Juli 2012.
Anthony Fauci, Kepala Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular AS, yang juga peneliti AIDS dalam konferensi internasional AIDS di Washington, 23 Juli 2012.

Selama beberapa dekade, Dr. Anthony Fauci telah memimpin upaya pemerintah Amerika untuk memerangi HIV.

“Benar-benar mengubah kehidupan orang yang terinfeksi HIV, karena ketika itu adalah pertama kalinya kami memiliki obat yang sangat, sangat efektif melawan HIV," ujar Fauci.

Di antara mereka yang diselamatkan adalah Taylor. Sekarang berusia 57 tahun, dia masih menggunakan obat-obatan yang membuatnya tetap hidup selama beberapa dekade.

“Tidak disembuhkan, tetapi paling tidak saya memiliki kehidupan, dan tidak hidup dalam bayang-bayang sambil menunggu kematian.”

Kini, lebih dari satu juta orang Amerika hidup dengan HIV, dan lebih dari 37 juta orang di seluruh dunia terjangkit virus itu. [lt/jm]

XS
SM
MD
LG