Tautan-tautan Akses

AS

Komite Kongres AS: Campur Tangan Rusia dalam Pilpres AS Tindakan Perang


Senator AS Ben Cardin mengatakan, campur tangan Rusia dalam pilpres AS adalah tindakan perang (foto: dok).

Para pengacara perusahaan Internet raksasa Facebook, Google dan Twitter bertemu dengan tiga komite Kongres minggu ini untuk menjawab pertanyaan tentang usaha Rusia untuk menggunakan platform ketiganya untuk menyebarkan disinformasi dalam pemilihan presiden Amerika 2016, dan apa yang mereka lakukan agar itu tidak terjadi lagi.

Para anggota Komite Kongres tegas dalam posisi mereka bahwa penggunaan ketiga platform oleh Rusia tidak dapat diterima, dan beberapa bahkan menyebutnya sebagai tindakan perang.

"Cyber adalah serangan terhadap negara kita. Kalau Anda menggunakan cyber dengan tujuan untuk merugikan sistem pemilihan bebas kami yang demokratis , itu adalah serangan terhadap Amerika," kata Senator Ben Cardin pada hari Rabu (1/11). "Itu adalah tindakan perang," tandasnya.

Bahwa Rusia berusaha campur tangan dalam pemilihan presiden 2016 - tuduhan yang ditolak oleh negara itu secara tegas - telah menjadi posisi yang dinyatakan oleh komunitas intelijen Amerika sejak tahun lalu.

Para pengacara tersebut mengatakan bahwa lingkupan sebenarnya dari operasi yang diduga dilakukan oleh Rusia masih belum diketahui, walaupun mereka juga merilis lebih banyak rincian tentang apa yang dicantumkan oleh Rusia di internet. [sp/al]

XS
SM
MD
LG