Tautan-tautan Akses

Kasus COVID-19 Melonjak, Sultan Yogya Wacanakan ‘Lockdown’


Petugas dari BPBD DIY melakukan penyemprotan desinfektan di kawasan Stasiun Tugu, Yogyakarta, 22 Maret 2020. (Foto: Courtesy/Humas Pemda DIY)

Dalam satu pekan terakhir, Yogyakarta mencatatkan rekor jumlah kasus positif dan angka kematian terkait COVID-19. Angka pemakaian tempat tidur di rumah sakit juga melonjak, sehingga gubernurnya mewacanakan penutupan wilayah atau lockdown.

Sultan Hamengkubuwono X memperlihatkan keprihatinan mendalam terkait apa yang terjadi sepekan terakhir di wilayahnya. Kepada media di Yogyakarta, Jumat (18/6), Sultan mengakui memahami bahwa banyak daerah mengalami kenaikan kasus. Namun dia menilai, apa yang terjadi tidak lepas dari ketidakdisiplinan masyarakat dalam menerapkan protokol kesehatan. Berbagai kebijakan sudah diambil, kasus tetap tak terkendali. Jika tak ada lagi pendekatan bisa dilakukan, Sultan membuka kemungkinan akan menerapkan penutupan wilayah atau lockdown.

Gubernur DI Yogyakarta, Sri Sultan Hamengkubuwono X. (Foto: Courtesy/Humas DIY)
Gubernur DI Yogyakarta, Sri Sultan Hamengkubuwono X. (Foto: Courtesy/Humas DIY)

“Kita kan sudah bicara PPKM Mikro. Ini sudah bicara menangani di tingkat RT /RW, di tingkat pedukuhan. Kalau itupun gagal, mobilitasnya seperti ini, kalau akhir pekan, terus mau apa lagi? Ya lockdown,” tegas Sultan.

Hari Senin (21/6) Sultan mengundang kepala daerah di Yogyakarta dan para tenaga kesehatan. Salah satu yang ingin dipastikan gubernur adalah kesanggupan pemerintah daerah untuk menerapkan kebijakan yang sudah dibuat. Secara spesifik, Sultan ingin pemerintah kabupaten dan kota lebih ketat membatasi aktivitas masyarakat. Begitu prihatin Sultan dengan situasi yang terjadi, dia bahkan mengulang wacana soal lockdown itu hingga dua kali.

“Kita sudah bicara mengontrol (aktivitas) di tingkat RT/RW. Kalau gagal mau apa lagi? Kita belum tentu bisa cari jalan keluar, satu-satunya cara ya lockdown totally,” tambah Sultan lagi.

Jokowi bersama sejumlah seniman yang menerima vaksin di PSBK Yogyakarta. (Foto: Courtesy/Humas Pemda DIY)
Jokowi bersama sejumlah seniman yang menerima vaksin di PSBK Yogyakarta. (Foto: Courtesy/Humas Pemda DIY)

Sultan memang belum lama mengeluarkan instruksi baru terkait aktivitas masyarakat. Dia mewajibkan seluruh acara yang melibatkan warga cukup banyak, harus memperoleh izin di tingkat kepanewonan, istilah bagi kecamatan di Yogyakarta. Namun instruksi itu dia nilai sendiri hasilnya tidak maksimal. Buktinya kasus positif harian justru kini mencapai hampir 600. Angka yang jauh di atas rata-rata kasus sejak pandemi tiba setahun yang lalu. Sultan minta masyarakat mengapresiasi diri sendiri agar mampu disiplin menerapkan protokol kesehatan.

Sultan juga khawatir rumah sakit di Yogyakarta tidak akan mampu lagi merawat pasien jika kasus meninggi.

“Kita kemarin sudah 36 persen bed occupancy ratio (BOR)-nya. Sekarang sudah 75 persen, hanya dalam waktu satu minggu. Jumlah kasus di atas 500. Kalau terus begini kan enggak mungkin,” lanjutnya.

Kasus COVID 19 Melonjak, Sultan Yogya Wacanakan 'Lockdown'
mohon tunggu

No media source currently available

0:00 0:02:30 0:00

Penambahan Kasus Signifikan

Kepala Bagian Humas Pemda DIY, Ditya Nanaryo Aji menyebut, Yogyakarta mengalami penambahan kasus positif COVID-19 sebanyak 592 kasus dengan 12 kasus kematian.

“Dari jumlah itu, menurut riwayatnya kasus yang diperoleh melalui tracing kontak kasus positif sebanyak 469 kasus,” tambah Ditya.

Dengan jumlah 592 kasus pada Jumat, selama tujuh hari terakhir Yogyakarta mengalami penambahan 3.489 kasus positif COVID-19. Jika dirata-rata setiap harinya ada 498 kasus baru. Sementara untuk pasien meninggal ada 85 orang selama periode waktu yang sama.

Jubir Satgas Penanganan COVID-19 Prof Wiku Adisasmito di Jakarta, Kamis (25/3) mengatakan kasus kematian akibat Corona di Indonesia turun, global naik (humas BNPB).
Jubir Satgas Penanganan COVID-19 Prof Wiku Adisasmito di Jakarta, Kamis (25/3) mengatakan kasus kematian akibat Corona di Indonesia turun, global naik (humas BNPB).

Dalam keterangan pada Kamis (17/6), juru bicara Satgas COVID-19 nasional, Prof Wiku Adisasmita menyebut Yogyakarta masuk lima besar penyumbang kenaikan kasus mingguan.

“Kenaikan kasus positif sebesar 38,3 persen secara nasional di minggu ini. Ini merupakan peningkatan yang cukup signifikan. Kenaikan ini dikontribusikan oleh DKI Jakarta naik 7.132 kasus, Jawa Tengah naik 4.426 kasus, Jawa Barat naik 2.050 kasus, Daerah Istimewa Yogyakarta naik 973 kasus, dan Jawa Timur naik 939 kasus,” kata Wiku.

Selain itu, Yogyakarta juga menjadi satu dari lima provinsi dengan jumlah kematian tertinggi di Indonesia pekan lalu. Angka itu terus tercatat tinggi di pekan ini, seperti tercatat pada 15 Juni ada 17 kematian, 16 Juni 15 kematian dan 17 Juni mencapai 18 kematian. Jumlah 18 kematian dalam satu hari itu menjadi yang tertinggi selama pandemik. Baik angka kasus maupun angka kematian di Yogyakarta menjadi perhatian, karena provinsi ini sangat kecil. Jumlah penduduknya sekitar 3,6 juta, hanya sepuluh persen jumlah penduduk Jawa Tengah.

Rumah Sakit Bisa Kolaps

Dalam perbincangan terkait Langkah pengendalian kasus pasca Lebaran oleh BNPB, Dr Masdalina Pane, dari Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia meminta pemerintah lebih serius menangani hulu masalah. Artinya, masyarakat harus didisiplinkan agar mereka tidak tertular dan masuk rumah sakit.

Dr Masdalina Pane, dari Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia dalam tangkapan layar.
Dr Masdalina Pane, dari Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia dalam tangkapan layar.

“Jika kita terus-menerus konsentrasi mengendalikan di rumah sakit, itu tidak pernah bisa menyelesaikan masalah. Mencegah itu jauh lebih baik daripada kita mengobati,” kata Masdalina.

Program-program, seperti 3T dan 5 M, yang digaungkan terus menerus sebenarnya sudah baik. Namun implementasinya di lapangan butuh keseriusan. Jauh lebih baik jika pemerintah bisa menemukan sebanyak-banyaknya kasus dalam skala ringan di masyarakat agar penularan bisa dikendalikan.

Masdalina mengakui, Indonesia pernah memiliki kemampuan untuk mengendalikan kasus. Namun kemudian, seperti yang saat ini terjadi, angkanya justru naik terus. Konsentrasi penanganan sebenarnya hanya di Jawa dan Sumatera, sebagai wilayah dengan jumlah kasus yang tinggi. Indonesia Timur sudah memiliki pembatas alami, karena terdiri dari banyak pulau, yang membantu wilayah ini mengendalikan jumlah kasus.

Karena itulah di Jawa, yang dihuni sekitar 55 persen penduduk Indonesia, pembatasan mobilitas dan aktivitas warga selama pandemi menjadi krusial. Masdalina menggarisbawahi, pengendalian kasus masih bisa dilakukan tergantung implementasi regulasi yang telah ditetapkan.

Dia mengingatkan, rumah sakit tidak akan bisa bertahan jika strategi tepat tidak diterapkan.

“Jika tidak ada pengendalian yang tepat dan cepat, saya bisa katakan dua minggu sampai satu bulan lagi kita sudah akan kolaps. Strategi untuk mengatasi masalah ini tidak bisa hanya dengan terus menambah tempat tidur,” ujar Masdalina.

Strategi yang dimaksud Masdalina, antara lain adalah kepatuhan masyarakat terhadap protokol kesehatan, atau pembatasan mobilitas. [ns/ab]

Recommended

XS
SM
MD
LG