Tautan-tautan Akses

Jabat Tangan Ditiadakan dalam Penahbisan Uskup Ruteng


Pemeriksaan suhu tubuh kepada umat yang hendak memasuki gedung gereja Katedral Ruteng, Nusa Tenggara Timur pada saat upacara penahbisan Uskup Ruteng, Kamis, 19 Maret 2020. ( Foto: Pastor Steven Lalu)

Pemerintah Kabupaten Manggarai, Nusa Tenggara Timur menyatakan sudah mengambil sejumlah langkah untuk mencegah penyebaran virus corona dalam kegiatan penahbisan Uskup Ruteng yang diikuti setidaknya 6.000 orang pada hari ini, Kamis, 19 Maret 2020. 

Kegiatan penahbisan uskup itu digelar di tengah kekhawatiran penyebaran virus corona di Indonesia,yang telah mengjangkiti 227 orang, termasuk 19 korban meninggal dunia.

Para ahli telah memberikan panduan untuk mencegah agar tidak terpapar virus corona, antara lain dengan menghindari pertemuan besar dengan lebih dari 10 orang dan melakukan sosial distancing atau mengurangi kontak dekat antarwarga.

Lodovikus D. Moa, Kepala bagian Humas Pemerintah Pemkab Manggarai, kepada VOA melalui sambungan telepon menjelaskan langkah-langkah antisipasi sudah dilakukan sejak tiga hari yang lalu. Antara lain, dengan memeriksa kesehatan para tamu dari luar Kabupaten Manggarai, secara ketat ketika mereka tiba di Bandara Komodo. Warga setempat juga diimbau untuk tidak hadir dikegiatan itu bila sedang mengalami batuk dan flu.

“Kalau mereka mengalami demam, batuk, pilek, flu yang menyerupai gejala-gejala virus corona dilarang hadir pada saat penahbisan,” jelas D Moa.

Para petugas gereja bersiap memeriksa suhu tubuh kepada umat yang hendak memasuki gedung gereja Katedral Ruteng, Nusa Tenggara Timur pada saat upacara penahbisan Uskup Ruteng, Kamis, 19 Maret 2020. (Foto: Pastor Steven Lalu)
Para petugas gereja bersiap memeriksa suhu tubuh kepada umat yang hendak memasuki gedung gereja Katedral Ruteng, Nusa Tenggara Timur pada saat upacara penahbisan Uskup Ruteng, Kamis, 19 Maret 2020. (Foto: Pastor Steven Lalu)

Pastor Steven Lalu yang turut menghadiri kegiatan penahbisan uskup Rutengmenjelaskan sejumlah aturan ditetapkan dalam acara itu, termasuk pembatasan jumlah orang yang dapat masuk ke dalam gedung gereja Katedral Ruteng yang disesuaikan dengan daya tampung gedung yang tidak sampai seribu orang.

Misa penahbisan Uskup Ruteng Mgr. Siprianus Hormat oleh Kardinal Ignatius Suharyo itu juga meniadakan salam damai sehingga tidak ada kegiatan jabat tangan antara umat, maupun umat kepada uskup.

“Tetap jalan hanya memang semuanya dibatasi dengan seluruh aturan yang ada misalnya tidak ada salam damai, tidak ada jabat tangan bahkan tidak ada jabat tangan kepada uskup yang dithabiskan,” papar Pastor Steven Lalu.

Siprianus Hormat ditunjuk oleh Paus Fransiskus menjadi uskup baru di keuskupuan Ruteng menggantikan Mgr Hubertus Leteng yang mengundurkan diri dua tahun lalu.

Gereja Katedral Ruteng, di Nusa Tenggara Timur. (Foto: Pastor Steven Lalu)
Gereja Katedral Ruteng, di Nusa Tenggara Timur. (Foto: Pastor Steven Lalu)

Steven menambahkan, seluruh pintu-pintu gereja dijaga oleh petugas dari dinas kesehatan setempat yang menyediakan cairan penyanitasi tangan (hand-sanitizer) dan melakukan pemeriksaan suhu tubuh umat yang hendak menghadiri kegiatan itu.

Langkah antisipasi lainnya, yaitu dengan menggelar upacara penahbisan di dalam gedung gereja untuk membatasai jumlah tamu. Biasanya, penahbisan digelar di lapangan dan stadion besar agar dapat di hadiri sebanyak mungkin umat.

Menurut Lodovikus D Moa sejauh ini belum ada kasus infeksi corona di Kabupaten Manggarai. Namun sebagai langkah antisipasi pemerintah setempat sudah menyiapkan Rumah Sakit Umum Daerah dr Ben Mboi dengan satu ruang isolasi berkapasitas 5 tempat tidur. Kebijakan meliburkan sekolah akan diberlakukan mulai Senin (23/3) pekan depan. [yl/em]

Lihat komentar

Recommended

XS
SM
MD
LG