Tautan-tautan Akses

AS

Irma Melemah tapi Tetap Mengancam


Atap-atap rumah warga berserakan diterbangkan oleh badai Irma di Marco Island, Florida, Senin (11/9).

Badai Irma melemah menjadi badai tropis hari Senin saat bergerak ke Florida utara dan ke Georgia selatan, tetapi hujan lebat dan gelombang badai yang berbahaya tetap merupakan ancaman yang menimbulkan banjir di pesisir.

Pusat Badai Nasional memperingatkan bahwa ombak besar yang ditimbulkan oleh Irma di sepanjang pantai tenggara Amerika dapat menyebabkan "keadaan berbahaya yang mengancam jiwa saat ini." Selain itu, pusat badai mengatakan tornado mungkin terjadi di Florida timur laut, Georgia tenggara dan South Carolina sampai Senin malam.

Pada hari Senin, kecepatan badai Irma berkurang menjadi 110 kilometer per jam, kata pusat badai, tetapi badai tropis terjadi di wilayah yang luas, sampai 665 kilometer dari dari inti badai Irma.

Sebagian besar Florida mulai mengkaji kerusakan akibat angin topan. Ada banjir besar di banyak kota yang berbatasan dengan Teluk Meksiko, juga di Jacksonville di pesisir timur berbatasan dengan samudra Atlantik. Hampir enam juta orang tidak memiliki akses ke aliran listrik.

Sebelum melanda Amerika Serikat, badai Irma meninggalkan jejak kehancuran di Karibia, merusak pulau-pulau yang bergantung pada pariwisata sebagai sumber utama perekonomian mereka.

Sementara itu, petugas prakiraan cuaca mengawasi Badai Jose, yang sekarang bermuatan angin berkecepatan 165 kilometer per jam.

Jose diperkirakan lambat laun akan melemah saat bergerak maju dengan pola melingkar di Atlantik, namun tidak menimbulkan ancaman langsung terhadap daerah-daerah berpenduduk.

Irma menghancurkan bagian-bagian daerah Florida, negara bagian Amerika ketiga terpadat penduduknya, meskipun laporan awal hari Senin tampaknya menunjukkan bahwa kerusakan yang ditinggalkan mungkin tidak sebesar yang dikhawatirkan semula.

Presiden Donald Trump hari Minggu menyatakan bahwa Florida sebagai daerah bencana, suatu langkah yang akan melapangkan jalan bagi penyaluran dana bantuan federal untuk korban badai.

Lebih dari 75.000 orang terdaftar di 400 tempat penampungan darurat di seluruh negara bagian, tetapi hanya tiga kematian terkait badai yang dilaporkan di Florida sampai Minggu malam. Paling sedikit 25 orang tewas sejak Irma melanda Karibia akhir pekan lalu.

Raja Belanda, Willem-Alexander, terbang ke St. Maarten untuk membantu usaha pemulihan, dan Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan bahwa dia akan tiba dengan sebuah pesawat Airbus yang dilengkapi dengan perbekalan bantuan.

Prancis dan Belanda sama-sama memiliki yurisdiksi atas pulau tersebut. di dekatnya, yang juga rusak parah. [sp/jm]

XS
SM
MD
LG