Tautan-tautan Akses

Warga Spanyol, Jerman Turun ke Jalan untuk Protes Pembatasan Sosial


Para pekerja Jerman, termasuk pekerja seks komersial melakukan aksi protes menentang pembatasan sosial yang ketat di kota Dusseldorf (foto: dok).

Ratusan warga Dusseldorf hari Minggu (20/9) turun ke jalan-jalan memprotes pembatasan yang diberlakukan untuk mengatasi perebakan pandemi virus corona.

Pembatasan telah diberlakukan selama beberapa bulan. Kanselir Jerman Angela Merkel memutuskan untuk tidak mencabut pembatasan itu karena terus meningkatnya jumlah orang yang tertular.

Tidak seorang demonstran pun mengenakan masker dalam demonstrasi itu dan sejumlah anak bahkan ikut serta.

Demonstrasi serupa juga berlangsung di Madrid, menentang upaya penanganan pandemi virus corona dengan pemberlakukan pembatasan baru terhadap kawasan pemukiman dengan tingkat perebakan tertinggi di Spanyol.

Berbeda dengan di Dusseldorf, demonstran di Madrid mengenakan masker dan tetap mempertahankan pembatasan fisik ketika turun ke jalan-jalan sambil bertepuk tangan, meneriakkan seruan mundur kepada Presiden Isabel Diaz Ayuso.

Di pemukiman Vallecas, para demonstran meneriakkan kata “bagi semua orang atau tidak satu pun!” - suatu kritik terhadap pembatasan baru yang diumumkan Diaz Ayuso Jumat lalu (18/9) terhadap kawasan-kawasan paling miskin di Madrid di mana perebakan pandemi berlangsung paling cepat.

Pembatasan baru itu membuat 860.000 orang tidak dapat meninggalkan kawasan pemukiman itu kecuali untuk bekerja, belajar atau layanan medis yang sudah dibuat sebelumnya. Taman-taman di kawasan itu ditutup, sementara toko dan restoran membatasi jumlah orang yang dilayani hingga 50%.

Spanyol tengah berjuang keras mengatasi gelombang kedua pandemi virus corona, yang sejauh ini telah menewaskan sedikitnya 30.400 orang. [em/jm]

Recommended

XS
SM
MD
LG