Tautan-tautan Akses

Wapres: 605 Tokoh Islam Meninggal Sepanjang Pandemi


Wapres RI KH. Ma'ruf Amin (Foto: Twitter/@Kiyai_MarufAmin)

Wakil Presiden Ma'ruf Amin menyebut sebanyak 605 tokoh Islam meninggal akibat COVID-19 hingga 7 Juli 2021.

Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengatakan banyak santri yang terpapar COVID-19, meski ia tidak menyebutkan jumlah pasti santri yang positif virus corona. Namun, kata dia, berdasarkan data Kementerian Agama terdapat 606 kyai, ulama, dan pengasuh pesantren yang meninggal akibat COVID-19 per 7 Juli 2021. Ia menilai meninggalnya tokoh Islam tersebut merupakan kerugian besar bagi masyarakat.

"Meninggalnya para kyai dan ulama adalah musibah yang tidak tergantikan. Dan sebuah bocoran yang tidak bisa ditambal, wafatnya para kyai dan ulama laksana bintang yang padam. Meninggalnya satu suku itu lebih ringan daripada meninggalnya ulama," ujar Ma'ruf Amin mengutip sebuah Hadits, pada Senin (2/8/2021).

Seorang santri Pesantren Lirboyo sedang disuntik vaksin COVID-19 buatan AstraZeneca, di Kediri, Jawa Timur, 23 Maret 2021. (Foto: Prasetia Fauzani/Antara Foto via Reuters)
Seorang santri Pesantren Lirboyo sedang disuntik vaksin COVID-19 buatan AstraZeneca, di Kediri, Jawa Timur, 23 Maret 2021. (Foto: Prasetia Fauzani/Antara Foto via Reuters)

Ma'ruf mengapresiasi lembaga pemerintah Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) yang membuat program "Kita Jaga Kiai" pada masa pandemi corona ini. Menurutnya, dana sosial syariah yang dikelola BAZNAS juga telah berkontribusi dalam penanggulangan COVID-19. Program "Kita Jaga Kiai" merupakan program yang bertujuan untuk menjaga kesehatan ulama dan para santri di pondok pesantren. Adapun kegiatannya berupa vaksinasi dan pemberian peralatan kebersihan.

Ia juga mengapresiasi ormas keagamaan lain yang mendampingi masyarakat dan memberi imbauan penyelenggaraan ibadah untuk mencegah penularan corona, seperti Nahdlatul Ulama, Muhammadiyah, dan Persatuan Islam.

"Saya juga mengapresiasi MUI yang telah menerbitkan fatwa tentang penyelenggaraan ibadah dalam situasi pandemi COVID-19 dan mengajak umat Islam untuk menjaga kesehatan," imbuhnya.

Ma'ruf menjelaskan pemerintah mengambil kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) karena mengutamakan keselamatan masyarakat. Ia berharap PPKM dapat menekan penyebaran corona dan kegiatan masyarakat dapat kembali normal.

Pekan lalu, Ketua Komisi Dakwah dan Pengembangan Masyarakat Majelis Ulama Indonesia (MUI) Muhammad Cholil Nafis juga memperkirakan jumlah tokoh agama yang meninggal lebih banyak dari data pemerintah. Ia beralasan tidak semua orang mau terus terang jika terinfeksi virus corona.

“Ada yang percaya COVID-19, tetapi mereka ingin dikuburkan secara normal dimandikan dan dikafani sehingga mereka tidak mau disebut sebagai COVID-19. Banyak yang seperti itu, baik dai atau orang awam,” tutur Cholil.

Para petugas Satpol PP memeriksa para pengendara motor di sebuah pos pemeriksaan di tehang penerapan PPKM darurat untuk meredam pandemi virus COVID-19 di Denpasar, Bali, 8 Juli 2021. (Foto: Firdia Lisnawati/AP)
Para petugas Satpol PP memeriksa para pengendara motor di sebuah pos pemeriksaan di tehang penerapan PPKM darurat untuk meredam pandemi virus COVID-19 di Denpasar, Bali, 8 Juli 2021. (Foto: Firdia Lisnawati/AP)

Cholil menuturkan kondisi tersebut dikarenakan kurangnya pemahaman masyarakat tentang pemakaman jenazah dengan protokol Kesehatan yang dinilai tidak sesuai dengan keyakinan mereka.

Di lain kesempatan, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan puncak penambahan kasus positif harian telah terlewati di Pulau Jawa dan Bali pada masa PPKM. Data Kemenkes, puncak kasus terjadi pada 15 Juli 2021 dengan 43.925 kasus menurun menjadi 17.149 kasus pada 1 Agustus 2021.

Penurunan kasus virus corona di Jawa dan Bali diikuti kenaikan kasus positif di luar kedua pulau tersebut. Namun, ia optimistis kasus di luar Jawa dan Bali dapat turun dengan cepat karena pemerintah hanya perlu meniru kebijakan seperti di Jawa dan Bali.

Menkes Budi Gunadi Sadikin dalam Telekonferensi pers usai Ratas di Jakarta, Senin (26/7) mengatakan masih banyak masyarakat yang menganggap COVID-19 Sebagai Aib (Foto:VOA).
Menkes Budi Gunadi Sadikin dalam Telekonferensi pers usai Ratas di Jakarta, Senin (26/7) mengatakan masih banyak masyarakat yang menganggap COVID-19 Sebagai Aib (Foto:VOA).

"Memang kami harus akui, penurunan di Jawa ini dibarengi dengan kenaikan kasus positif di luar Jawa," ujar Budi Gunadi Sadikin dalam konferensi pers daring, Senin (2/8/2021).

Budi menambahkan pemerintah telah meningkatkan deteksi terhadap orang yang terinfeksi virus corona untuk mencegah kematian. Sebab peningkatan kasus kematian selama ini terjadi karena pasien sudah dalam kondisi kritis saat datang ke rumah sakit. Atau telat dideteksi terinfeksi virus corona.

Pemerintah juga menyiapkan sejumlah langkah untuk pencegahan kematian. Antara lain mulai dari pemantauan pasien isolasi mandiri, optimalisasi layanan konsultasi dokter jarak jauh, dan pembangunan fasilitas isolasi. [sm/ab]

Recommended

XS
SM
MD
LG