Tautan-tautan Akses

Usaha Toko Bunga di Tokyo untuk Bertahan di tengah Pandemi


Shinichiro Hirano berjalan di tokonya, Sun Flower Shop, di mana dia memasang peringatan agar pelanggan menjaga jarak aman, di tengah pandemi virus corona, 22 Juni 2020, di Tokyo. (Foto: AP)

Seorang pengusaha bunga di Kota Tokyo, Jepang tetap berjualan saat penerapan lockdown untuk mencegah pandemi virus corona pada Maret lalu, meski jam buka dipersingkat. Ternyata ia justru terbantu oleh para pelanggan yang sedang menjalani karantina dan membutuhkan bunga untuk memberi semangat.

Saat lockdown atau karantina wilayah diberlakukan di Jepang, toko bunga milik Shinichiro Hirano di pusat kota Tokyo dengan cepat kehilangan pelanggan utamanya, yang selalu memesan karangan bunga untuk berbagai acara, seperti pembukaan restoran dan promosi komersial. Para turis pun menghilang.

“Upacara peresmian perusahaan, sekolah dan taman kanak-kanak, ini semua ditunda atau dibatalkan. Jadi pekerjaan itu sudah hilang semua,” ujar Shinichiro Hirano.

Daerah pertokoan dekat lokasi penampungan para atlet yang dibangun khusus untuk acara Olimpiade di kota Tokyo tadinya diperkirakan akan booming dan berkembang pesat. Namun ternyata justru sebaliknya saat Olimpiade akhirnya terpaksa ditunda.

Shinichiro Hirano di tokonya, Sun Flower Shop di Tokyo, Jepang, 22 Juni 2020. Shinichiro tadinya berharap bisa menuai keuntungan dari Olimpiade 2020, tapi ternyata acara itu ditunda karena pandemi virus corona.(Foto: AP)
Shinichiro Hirano di tokonya, Sun Flower Shop di Tokyo, Jepang, 22 Juni 2020. Shinichiro tadinya berharap bisa menuai keuntungan dari Olimpiade 2020, tapi ternyata acara itu ditunda karena pandemi virus corona.(Foto: AP)

Hirano menempelkan pita berwarna di lantai tokonya guna mendorong pembatasan sosial. Saat rasa takut akibat pandmei makin menyergap orang-orang, ia pun menemukan pelanggan yang dicari. Hirano memperkirakan sekitar 100 orang pelanggan datang ke tokonya tiap hari.

“Mereka yang bekerja dari rumah mengatakan bahwa mereka ingin mendekorasi rumahnya dengan bunga selagi mereka harus berdiam di sana. Ada juga yang datang ke toko hanya untuk melihat-lihat bunga, saya harap ini dapat menghibur mereka,” ujarnya.

Usaha Sebuah Toko Bunga di Tokyo Untuk Bertahan di tengah Pandemi
mohon tunggu

No media source currently available

0:00 0:02:45 0:00

Pada 19 Juni, Hirano melepaskan pita yang ia tempel di lantai tokonya, tapi tetap memasang tanda-tanda peringatan untuk menjaga jarak. Walau keadaan darurat secara resmi telah berakhir, tantangan baginya tetap berlanjut.

“Saya senang para pelanggan tetap berdatangan, namun sekaligus merasa takut. Saya menggunakan kaca mata dan masker, dan berusaha untuk tidak banyak berbicara,” ujarnya.

Shinichiro Hirano menata bunga-bunganya di Sun Flower Shop di Tokyo, 22 Juni 2020. (Foto: AP)
Shinichiro Hirano menata bunga-bunganya di Sun Flower Shop di Tokyo, 22 Juni 2020. (Foto: AP)

Salah satu dari sejumlah karangan bunga pertama yang terjual pada hari-hari berikutnya dibeli seorang pelanggan untuk menandai penutupan sebuah restoran yang tak jauh dari tokonya. Saat sejumlah bisnis lain kembali buka, ada yang memesan bunga untuk merayakan pembukaannya. Namun secara keseluruhan, angka penjualan telah turun sebanyak 20 persen.

“Saya tak pernah terpikir untuk menutup toko bunga ini, bahkan ada pelanggan yang meminta saya untuk tetap membuka toko,” tukasnya.

Hirano pun secara konsisten selalu kembali datang ke tokonya, dan menyapa para pelanggan dengan membungkukkan badannya, untuk memberi hormat khas budaya Jepang, sambil mengenakan topi bisbol favoritnya, New York Yankees.

Bunga, adalah hal yang paling ia cintai. [aa/ft]

Lihat komentar

XS
SM
MD
LG