Tautan-tautan Akses

Tim SAR Cari 9 Orang Hilang Akibat Tanah Longsor di China


Tim penyelamat mengevakuasi warga yang terkena dampak banjir setelah hujan lebat di Jiujiang di provinsi Jiangxi di China, 8 Juli 2020. (Foto oleh STR / AFP) / China OUT

Tim SAR di wilayah tengah China, Rabu (8/7), sedang mencari sembilan orang yang dinyatakan hilang akibat tanah longsor yang dipicu banjir.

Bencana itu menghantam Kabupaten Huangmei di Provinsi Hubei sekitar pukul 4 pagi waktu setempat. Menurut tim SAR, sejauh ini 40 orang telah diselamatkan dan dipindahkan ke tempat penampungan.

Banjir tahunan pada musim panas ini terjadi sewaktu China tampaknya meraih kemenangan sementara atas wabah virus corona yang diyakini berasal dari ibu kota Provinsi Hubei, Wuhan. Banjir telah mengakibatkan lebih dari 120 orang tewas atau hilang di sejumlah provinsi.

Warga berenang di Sungai Yangtze yang meluap hingga mencapai atap sebuah paviliun di Wuhan, provinsi Hubei tengah, China, 8 Juli 2020. (Foto oleh STR / AFP)
Warga berenang di Sungai Yangtze yang meluap hingga mencapai atap sebuah paviliun di Wuhan, provinsi Hubei tengah, China, 8 Juli 2020. (Foto oleh STR / AFP)


Televisi pemerintah, CCTV, menayangkan video yang menunjukkan beberapa kota terendam air di beberapa kawasan di Provinsi Anhui. Ketinggian air di atas tingkat mengkhawatirkan di 19 sungai, lima danau dan lebih dari 400 waduk di Anhui.

Hampir 30.000 orang dievakuasi di kota Huanggang, Hubei, setelah air mulai meluap dari sebuah waduk sehingga memaksa para petugas penanganan keadaan darurat menggali saluran untuk melepas kelebihan air.

Bangunan dan kendaraan yang terendam banjir akibat hujan lebat di kawasan Shexian, kota Huangshan, provinsi Anhui China bagian timur, 7 Juli 2020.
Bangunan dan kendaraan yang terendam banjir akibat hujan lebat di kawasan Shexian, kota Huangshan, provinsi Anhui China bagian timur, 7 Juli 2020.

Banjir itu memaksa penjadwalan ulang ujian masuk perguruan tinggi yang seharusnya berlangsung empat hari berturutan. Ujian itu sendiri telah ditunda selama sebulan karena wabah virus corona.

Anhui dan Hubei tampaknya merupakan dua provinsi yang paling terdampak buruk pada musim hujan tahun ini. Kerugian fisik akibat banjir diperkirakan mencapai ratusan juta dolar, sehingga makin menekan ekonomi nasional yang masih berusaha bangkit setelah terpuruk akibat kebijakan penutupan wilayah terkait virus corona dan tutupnya pasar-pasar di luar negeri. [ab/uh]

Recommended

XS
SM
MD
LG