Tautan-tautan Akses

Sekjen PBB Desak AS, China Perbaiki Hubungan


Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres berbicara kepada media. (Foto: AP)

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, Kamis (28/1), mendesak China dan Amerika Serikat untuk "menata ulang" hubungan dan menyarankan kedua negara bekerja sama untuk kepentingan bersama seperti memerangi perubahan iklim.

Guterres mengakui “Jelas bahwa dalam hak asasi manusia tidak ada ruang untuk kesepakatan atau kesamaan visi. Ada bidang di mana saya yakin ada perkembangan persamaan kepentingan dan saya menyerukan agar bidang itu menjadi tujuan bersama kedua pihak bersama seluruh komunitas internasional dan bidang itu adalah tindakan terkait iklim.”

Sejak pemerintahan Trump Juni 2017 mengumumkan Amerika Serikat mundur dari Perjanjian Iklim Paris, China terus mengurangi emisi.

Pada Sidang Umum virtual PBB, September lalu Presiden China Xi Jinping mengumumkan 2060 sebagai target Beijing untuk mencapai netralitas karbon.

Pemerintahan baru Presiden AS Joe Biden telah menjadikan tindakan iklim sebagai salah satu prioritas utamanya. Biden telah menunjuk mantan Menteri Luar Negeri John Kerry sebagai utusan kepresidenan AS pertama untuk bidang iklim dan menjadikan Kerry anggota tim keamanan nasionalnya.

Menanggapi pertanyaan wartawan pada konferensi pers langsung dan virtual, Sekjen PBB mengatakan "ada sejumlah alasan untuk berharap" bahwa Beijing dan Washington akan "terlibat secara serius" dalam persiapan konferensi peninjauan Perjanjian Paris yang dijadwalkan berlangsung di Skotlandia pada bulan November.

Gedung Putih mengatakan Washington sedang bersabar mencari "pendekatan baru" terkait hubungan dengan China ketika kedua negara masih dalam "persaingan strategis" yang serius.

Sekretaris Jenderal PBB mencatat masalah perdagangan dan teknologi antara kedua negara besar ini rumit dan bisa mengakibatkan "persaingan atau kerja sama." [my/pp]

Lihat komentar (3)

Forum ini telah ditutup.
XS
SM
MD
LG