Tautan-tautan Akses

Ribuan Perawat Lakukan Aksi Mogok di Selandia Baru


Perawat berbaris selama pemogokan di Auckland, Selandia Baru, 9 Juni 2021 dalam gambar diam ini dari sebuah video. (Foto: TVNZ/via REUTERS)

Sekitar 30 ribu perawat di Selandia Baru meninggalkan pekerjaan mereka hari Rabu (9/6) dalam pemogokan nasional selama delapan jam, setelah perundingan dengan pemerintah mengenai gaji dan kondisi kerja yang lebih baik mengalami kegagalan.

Aksi mogok itu berlangsung setelah Organisasi Perawat Selandia Baru (NZNO) menolak kenaikan gaji 1,4 persen yang diusulkan Dewan Kesehatan Distrik awal pekan ini. Pemerintah menyatakan tuntutan para perawat mengenai kenaikan gaji 17 persen tidak mampu mereka penuhi, tetapi berjanji akan melanjutkan perundingan.

Ribuan perawat berpawai di jalan-jalan sambil membawa plakat, sementara yang lainnya berkumpul di taman-taman dan di luar rumah sakit di berbagai penjuru negara itu.

“Ini bukan sesuatu yang terjadi begitu saja karena COVID-19, ini adalah masalah kronis, yang terjadi lama sebelum saya menjadi seorang perawat,” kata seorang pengunjuk rasa yang tidak menyebutkan namanya.

Seorang perawat lainnya yang berunjuk rasa menyatakan menuntut kenaikan gaji karena para perawat telah bekerja keras.

Para perawat mengeluh dibayar terlalu rendah dan kelelahan, dengan kondisi yang memburuk karena merebaknya pandemi COVID-19.

Semua kegiatan operasi yang tidak mendesak serta klinik-klinik rawat jalan dibatalkan. [uh/ab]

Recommended

XS
SM
MD
LG