Tautan-tautan Akses

Presiden Zimbabwe dan Istri Ditahan Sementara Militer Kuasai Ibukota


Presiden Zimbabwe Robert Mugabe (kiri), di kantor pusat partainya di Harare, 8 November 2017. (Foto: dok).

Partai yang berkuasa di Zimbabwe telah mengklaim di media sosial bahwa Presiden Robert Mugabe dan keluarganya ditahan Selasa malam (14/11) sebuah tindakan yang dinilai banyak pengamat sebagai usaha untuk menggulingkan presiden yang telah lama menjabat itu.

Dalam sebuah cuitan di Twitter, Rabu pagi (15/11, akun resmi Partai Zanu-PF menyebutkan, presiden dan keluarganya ditahan dan berada dalam keadaan selamat. Penahan mereka, kata partai itu, sesuai konstitusi dan demi keamanan negara. Lebih jauh cuitan itu mengatakan bahwa Mugabe dan istrinya tidak menguasai Zanu dan Zimbawe, dan bahwa Emmerson Mnangagwa akan membantu rakyat mewujudkan Zimbawe yang lebih baik.

Akun Twitter itu selama ini sering digunakan untuk menyuarakan keyakinan-keyakinan partai itu. Meski demikian, sulit untuk memverifikasi secara independen klaim itu. Mnangagwa adalah wakil presiden yang baru-baru ini disingkirkan. Mugabe menuduh Mnangagwa tidak setia dan berencana merebut kekuasaan dari dirinya.

Keberadaan Mnangagwa, Rabu pagi (15/11), tidak diketahui. Para pejabat Afrika Selatan tidak bersedia mengukuhkan gosip bahwa Mnangagwa berada di negara itu. Sejumlah anggota sebuah asosiasi veteran militer Zimbawe yang berpengaruh mengatakan kepada wartawan bahwa Mnangagwa berencana ke Afrika Selatan setelah melarikan diri dari Zimbabwe pekan lalu.

Situasi masih tegang di Zimbawe sementara warga Zimbabwe yang tinggal di dalam dan luar negeri terus memantau dan bertanya-tanya bertanya-tanya mengenai nasib presiden berusia 93 tahun yang telah memerintah sejak 1980 itu. [ab/uh]

Opini Anda

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG