Tautan-tautan Akses

Pentingnya Kolaborasi Sektor Swasta untuk Penuhi Pasokan Medis


Para karyawan membuat masker pelindung wajah di sebuah pabrik di tengah wabah virus corona, di Gunung Putri, Bogor, 15 April 2020. (Foto: Antara via Reuters)

Indonesia mengusulkan pembuatan suatu wadah kerja sama saling tukar informasi yang dapat memfasilitasi kerjasama antar sektor swasta dalam memproduksi dan mendistribusikan pasokan peralatan medis yang dibutuhkan untuk menangani pandemi Covid-19.

Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi dalam pertemuan dwi-mingguan yang dilakukan secara virtual “Ministerial Coordination Group on Covid-19 (MCGC)” pada Selasa (12/5) menekankan pentingnya pendekatan yang inovatif dan melibatkan berbagai pemangku kepentingan (multi stakeholders). Khususnya kalangan swasta dalam mengatasi situasi global pandemi Covid-19.

Pertemuan itu dihadiri oleh 11 menlu/wakil menlu dari Indonesia, Australia, Kanada, Jerman, Italia, Maroko, Peru, Singapura, Afrika Selatan, Turki, dan Inggris, dari total 16 negara yang bergabung dalam MCGC.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dalam pertemuan virtual dwi-mingguan “Ministerial Coordination Group on COVID 19 (MCGC)”, Selasa (12/5). (Foto: Humas Kemlu)
Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dalam pertemuan virtual dwi-mingguan “Ministerial Coordination Group on COVID 19 (MCGC)”, Selasa (12/5). (Foto: Humas Kemlu)

Indonesia mengusulkan pembuatan suatu wadah kerja sama tukar-menukar informasi yang dapat memfasilitasi kolaborasi antar sektor swasta dalam memproduksi dan mendistribusikan pasokan peralatan medis yang dibutuhkan untuk menangani pandemi Covid-19.

Menlu Retno mengatakan bahwa platform ini akan memungkinkan sektor swasta untuk berbagi informasi tentang kapasitas dan sumber daya masing-masing sehingga membuka peluang untuk menggabungkan keunggulan komparatif masing-masing perusahaan.

Inisiatif yang ditawarkan Indonesia ini merupakan wujud konkret upaya Indonesia menerjemahkan komitmen negara-negara anggota MCGC dalam upaya meningkatkan koordinasi dan sinergi untuk mengatasi dampak Covid-19.

Botol air minum yang digunakan sebagi bagian mesin ventilator "Vent-I" untuk pasien virus corona (Covid-19) di sebuah pabrik di Bandung, Jawa Barat, 5 Mei 2020. (Foto: Reuters)
Botol air minum yang digunakan sebagi bagian mesin ventilator "Vent-I" untuk pasien virus corona (Covid-19) di sebuah pabrik di Bandung, Jawa Barat, 5 Mei 2020. (Foto: Reuters)

Pelaksana Tugas Kepala Biro Dukungan Strategis Pimpinan (BDSP) Kementerian Luar Negeri Achmad Rizal Purnama menjelaskan wadah tersebut bisa dimanfaatkan oleh 16 negara MCGC untuk menampilkan sektor swasta maupun BUMN yang dapat memproduksi alat kesehatan. Selain itu wadah itu juga memetakan keahlian, kapasitas, maupun sumber daya masing-masing perusahaan.

“Sehingga masing-masing mengetahui siapa yang dapat memproduksi apa,kebutuhannya apa dan kekurangannya apa yang bisa ditopang oleh negara lain di dalam 16 negara ini," ujar Achmad.

Dengan platform tersebut, sektor swasta dan badan usaha milik negara di 16 negara tersebut, imbuhnya, bisa saling menginformasikan dan menghubungkan kebutuhan-kebutuhan mereka. Dengan demikian, negara-negara tersebut bisa berkolaborasi untuk memproduksi alat kesehatan untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri dan global.

Pentingnya Kolaborasi Sektor Swasta untuk Penuhi Pasokan Medis
mohon tunggu

No media source currently available

0:00 0:02:52 0:00

Meskipun kerja sama tersebut akan dihadapkan dengan masalah standardisasi dan sertifikasi untuk mematuhi peraturan di masing-masing negara, Rizal menyebut usulan Indonesia mendapat dukungan dari 15 negara lain sebagai salah satu upaya konkret dalam penanganan Covid-19.

“Mereka men-support inisiatif Indonesia ini dan akan mendorong paling tidak, perusahaan-perusahaan yang memiliki kapasitas di masing-masing negara untuk memproduksi alat-alat kesehatan tersebut untuk masuk ke dalam platform tersebut," ujar Achmad Rizal.

Pekerja kesehatan berbicara melalui walkie-talki di ruang isolasi untuk pasien virus corona (Covid-19) di Rumah Sakit Persahabatan, Jakarta, 13 Mei 2020. (Foto: Reuters)
Pekerja kesehatan berbicara melalui walkie-talki di ruang isolasi untuk pasien virus corona (Covid-19) di Rumah Sakit Persahabatan, Jakarta, 13 Mei 2020. (Foto: Reuters)

Sehingga, lanjut Achmad Rizal, platform itu bisa menjadi dasar bagaimana mempercepat memproduksi alat-alat kesehatan untuk ke-16 negara itu dan untuk dunia.

Menurut Rizal, dari sejak awal Indonesia telah menyampaikan bahwa kerja sama ini harus dapat dirasakan oleh rakyat, konkrit dan bukan hanya sebagai pernyataan politik. Lanjutnya, pernyataan politik tidak menyelesaikan masalah. Yang dapat menyelesaikan masalah, tambah Rizal, adalah kolaborasi nyata sehingga dapat memenuhi kebutuhan rakyat terkait dengan alat kesehatan dan juga vaksin ke depannya.

MCGC merupakan suatu kelompok kerja sama antar-negara lintas kawasan yang bertujuan memperkuat koordinasi internasional bagi penanganan pandemi Covid-19 serta mengelola dampak ekonomi sosial yang ditimbulkan. [fw/em]

Lihat komentar (1)

Forum ini telah ditutup.

Recommended

XS
SM
MD
LG