Tautan-tautan Akses

Pengunjuk Rasa Thailand Klaim ‘Perubahan Hati’ dan Tolak PM Prayuth


Demonstran bentrok dengan polisi dalam aksi protes terhadap penanganan COVID-19 di Bangkok, Thailand, 7 Agustus 2021.

Konvoi mobil mewah melewati lingkungan terkaya di Bangkok hari Minggu (8/8) menyerukan agar Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha mengundurkan diri, sementara pengunjuk rasa pro-demokrasi Thailand mendapat dukungan dari musuh politik lama yang telah beralih haluan.

Pemerintah Thailand kini menghadapi krisis ganda: pandemi yang semakin parah dan protes politik.

Bertentangan dengan perintah darurat yang melarang kerumunan, ribuan pemrotes muda marah terhadap peluncuran vaksin yang lamban oleh pemerintah, hanya enam persen warga Thailand telah sepenuhnya divaksinasi. Mereka hari Sabtu bentrok dengan polisi yang menembakkan gas air mata dan peluru karet ke arah mereka.

Tanat Thanakitamnuay dalam aksi protes 'konvoi mobil (car mob)' melalui area paling eksklusif di Bangkok. (VOA/Vijitra Duangdee)
Tanat Thanakitamnuay dalam aksi protes 'konvoi mobil (car mob)' melalui area paling eksklusif di Bangkok. (VOA/Vijitra Duangdee)

Hari Minggu, mantan royalis (aktivis pro-kerajaan) garis keras Tanat Thanakitamnuay, memimpin unjuk rasa “konvoi mobil” melalui distrik Thong Lor Bangkok, kawasan perumahan bagi orang kaya di kota itu. Pada masa lalu, penduduk lingkungan itu merupakan sekutu politik yang dapat diandalkan oleh Prayuth yang berhaluan konservatif.

Prayuth adalah mantan panglima militer, yang merebut kekuasaan pada tahun 2014 dengan dukungan elit Bangkok termasuk Tanat, pria berusia 29 tahun yang ayahnya mendirikan kerajaan properti kelas atas, Noble Development.

Protes hari Minggu oleh Tanat itu disebut “Salim Change of Heart” (“Perubahan Hati Salim”), menggunakan bahasa gaul politik Thailand “Salim” bagi mereka yang menolak untuk berpihak di depan publik, tetapi secara diam-diam mendukung pemerintah.

“Kekuasaan itu korup dan Prayuth memiliki kekuasaan absolut. Pemerintahannya benar-benar gagal secara menyeluruh, terutama selama pandemi ini,” kata Tanat.

Perubahan hatinya sangat besar. Pada tahun 2014 ia adalah seorang pemimpin muda yang garang dari aktivis royalis selama berbulan-bulan, yang melumpuhkan pemerintahan sipil Yingluck Shinawatra dan mengakibatkan kudeta Prayuth.

PM Thailand Prayuth Chan-ocha. (Foto: dok).
PM Thailand Prayuth Chan-ocha. (Foto: dok).

Tujuh tahun kemudian, jenderal itu kini masih menjadi perdana menteri dan konstitusi Thailand telah ditulis ulang untuk memungkinkan tentara tetap berkuasa.

Gerakan pro-demokrasi ingin Prayuth keluar dan menuntut konstitusi baru untuk mengeluarkan tentara dari politik untuk selamanya – serta mengekang kekuatan monarki.

Tanat berharap “pertobatannya” dapat menunjukkan bahwa persaingan keras pada masa lalu dapat melunak. Ketidakpuasan terhadap pemerintah telah tumbuh karena pandemi, yang telah menewaskan lebih dari 5.000 orang, dan ekonomi yang merosot ke dalam resesi terburuk dalam satu generasi.

Hari Minggu Tanat menyapa kelompok bekas saingannya dari “Kaus Merah” – gerakan demokrasi pedesaan yang memihak dinasti politik Shinawatra.

“Saya membuat kesalahan, dan itu merugikan hak rakyat untuk berdemokrasi. Saya ingin memperbaikinya,” katanya. [lt/ab]

Recommended

XS
SM
MD
LG