Tautan-tautan Akses

AS

Pengadilan Diperkirakan akan Bebaskan Trump dari Dakwaan


Suasana sidang pemakzulan Presiden Trump. (Foto: videograb). Para anggota Senat AS, akan melangsungkan pemungutan suara mengenai apakah akan memakzulkan Trump, Rabu siang (5/2).

Pengadilan pemakzulan Presiden AS Donald Trump banyak diperkirakan akan berakhir Rabu (5/2) dengan pembebasan presiden dari dakwaan menyalahgunakan kekuasaan dan menghalangi penyelidikan Kongres.

Para anggota Senat AS, yang bertindak sebagai juri dalam sidang selama dua pekan itu, akan berkumpul Rabu siang untuk melangsungkan pemungutan suara mengenai apakah akan memakzulkan Trump.

Untuk bisa menghentikan Trump dari jabatannya, dua per tiga dari 100 anggota Senat harus sepakat menyatakannya bersalah. Namun, mengingat fraksi Republik memegang mayoritas 53-47, dan tak ada satupun dari anggota fraksi itu yang mengisyaratkan akan memberi suara yang menentang Trump, kemungkinan itu tidak akan terwujud.

Di kubu Demokrat, tak ada satupun senator menyatakan akan memberikan suara yang akan membebaskan Trump dari dakwaan.

Presiden tidak menyinggung masalah pemakzulan dalam pidato kenegaraannya Selasa malam. Namun ia telah mengecam sidang itu sebagai usaha mengada-ada dan bersikeras menyatakan dirinya tidak melakukan kesalahan.

Trump menghadapi dua pasal pemakzulan. Pasal pertama menyatakan, ia menyalahgunakan kekuasaannya dengan menahan bantuan militer untuk Ukraina sebesar 391 juta dolar untuk memaksa negara itu melakukan penyelidikan terhadap mantan wakil presiden Joe Biden dan putranya, Hunter.

Pasal kedua menyatakan, Trump menghalangi-halangi penyelidikan Kongres terkait hubungannya dengan Ukraina dengan memerintahkan anggota pemerintahannya untuk tidak menyerahkan dokumen atau memberi kesaksian ke komisi-komisi di DPR yang melakukan penyelidikan. [ab/uh]

XS
SM
MD
LG