Tautan-tautan Akses

Pelantikan Bupati Terpilih Kabupaten Sabu Raijua Terkendala Status Kewarganegaraan


Bupati terpilih Kabupaten Sabu Raijua Orient P RiwuKore (Foto: Facebook Ama Herison)

Pemerintah belum memutuskan soal pelantikan Bupati terpilih Kabupaten Sabu Raijua, Orient P Riwukore yang memiliki masalah kewarganegaraan.

Ketua Bawaslu Nusa Tenggara Timur Thomas M Jawa mengatakan Bawaslu Kabupaten Sabu Raijua tidak berniat menjegal Bupati terpilih Kabupaten Sabu Raijua, Orient P Riwukore. Menurutnya, kasus kewarganegaraan Orient telah menjadi perhatian lembaganya sejak tahapan pencalonan pada September tahun lalu. Kata dia, Bawaslu Sabu Raijua juga telah berkoordinasi dengan kementerian lembaga terkait dan Kedutaan Besar Amerika tentang kewarganegaraan Orient.

Kendati demikian, tidak ada jawaban dari kementerian lembaga terkait hingga Orient ditetapkan sebagai calon kepala daerah berdasarkan hasil verifikasi Dinas Catatan Sipil Kota Kupang. Orient kemudian memenangkan Pilkada Kabupaten Sabu Raijua mengalahkan calon petahana Nikodemus N Rihi Heke pada Desember tahun lalu.

"Tidak ada upaya menjegal pasangan calon. Niat baik Bawaslu hanya itu saja karena sudah diketahui publik pada saat awal pendaftaran, banyak informasi dan desas-desus di luar," jelas Thomas M Jawa kepada VOA, Senin (8/2/2021) malam.

Email dari Kedubes Amerika untuk Bawaslu Kabupaten Sabu Raijua. (Foto: istimewa)
Email dari Kedubes Amerika untuk Bawaslu Kabupaten Sabu Raijua. (Foto: istimewa)

Thomas melanjutkan Bawaslu mendapat laporan kembali dari masyarakat tentang kewarganegaraan Orient pada Januari 2021. Bawaslu kemudian menanyakan kembali terkait kasus tersebut ke Kedubes AS.

Hingga kemudian, pada 1 Februari, Kedubes Amerika mengirimkan email ke Bawaslu Sabu Raijua yang membenarkan bahwa Orient merupakan warga Amerika. Bawaslu NTT kini menyerahkan persoalan kewarganegaraan Orient ke pemerintah pusat sambil menunggu surat fisik dari Kedubes Amerika untuk dijadikan bukti.

Belum ada informasi lanjutan dari Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) tentang kasus ini. Namun, Kamis (4/2) lalu, Dirjen Otonomi Daerah Kemendagri, Akmal Malik telah bertemu dengan Bawaslu RI, KPU RI, dan sejumlah lembaga untuk membahas persoalan ini.

"Kami mencermati usulan yang disampaikan oleh Bawaslu, yang memberikan saran atas polemik yang terjadi di Sabu Raijua. Bawaslu mengusulkan kepada KPU untuk dilakukan penundaan pelantikan. Tentunya usulan Bawaslu ini menjadi bahan laporan bagi kami kepada pimpinan, Bapak Menteri, agar nanti mengambil keputusan yang tepat,” kata Akmal melalui keterangan tertulis, Kamis (4/2/2021).

Pelantikan Bupati Terpilih Kabupaten Sabu Raijua Terkendala Status Kewarganegaraan
mohon tunggu

No media source currently available

0:00 0:02:30 0:00

Akmal mengatakan akan mempertimbangkan usulan Bawaslu untuk menunda pelantikan Bupati terpilih Orient P Riwu. Kemendagri juga akan menghormati proses demokrasi dan fakta hukum di lapangan agar keputusan Kemendagri tidak menimbulkan persoalan pada masa mendatang.

Kemendagri masih menunggu konfirmasi dari otoritas maupun lembaga terkait yang memiliki kewenangan untuk menentukan status kewarganegaraan Orient berdasarkan fakta hukum. Namun, kata Akmal, kementerian berharap keputusan tersebut dapat diambil sebelum masa jabatan Bupati Sabu Raijua berakhir pada 17 Februari 2021.

“Nah kami tentunya harus konfirmasi ulang kepada lembaga atau otoritas yang memiliki kewenangan untuk memastikan kewarganegaraan ini. Solusi yang ditawarkan oleh Bawaslu menjadi opsi yang akan kami jadikan pertimbangan kepada Bapak Menteri untuk diambil," tambah Akmal.

Sementara Bupati terpilih Kabupaten Sabu Raijua, Orient P RiwuKore mengaku lahir dan besar di Indonesia serta masih berstatus warga negara Indonesia. Meski ia juga mengakui pernah menjadi warga negara Amerika. Namun, ia menyebut telah mengurus kembali kewarganegaraan Indonesia sebelum kontestasi pilkada Sabu Raijua. Ia juga mengklaim telah mengikuti semua tahapan pilkada sesuai dengan Undang-undang Pilkada.

"Betul saya pernah memiliki paspor USA saat saya bekerja di sana. Namun saat mau kembali ke Indonesia untuk mengikuti pilkada Sabu Raijua, saya sudah memproses pencabutan status WNA saya," jelas Orient P Riwu Kore melalui akun Facebook Ama Herison pada 5 Februari 2021.

Orient menuturkan maju dalam kontestasi pilkada Sabu Raijua untuk memenuhi permintaan orang tua dan ingin membangun kabupaten tersebut. Apalagi kata dia, infrastruktur dan korupsi masih menjadi persoalan di Kabupaten Sabu Raijua. [sm/em]

Lihat komentar (1)

Forum ini telah ditutup.

Recommended

XS
SM
MD
LG