Tautan-tautan Akses

Nasib Penambang Perempuan Memprihatinkan


Penduduk desa berkumpul di sungai untuk mengolah lumpur yang mengandung emas, akibat bocornya pipa milik penambangan tembaga dan emas AS, Freeport McMoRan, di desa Kwanki Lama, provinsi Papua, 8 Oktober 2011. (Foto: dok).

Sejumlah pakar mengatakan, nasib perempuan dalam kegiatan pertambangan skala kecil memprihatinkan.

Partisipasi perempuan dalam kegiatan pertambangan emas skala kecil relatif cukup besar. Persentasenya diperkirakan 30 persen. Namun menurut Direktur Pengelolaan Bahan Berbahaya Beracun Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), Yun Insiani, perempuan yang terlibat di dalam pertambangan emas skala kecil belum sepenuhnya mendapatkan manfaat dari keikutsertaannya itu , khususnya dalam hal kesehatan, dan pendidikan.

"Padahal perempuan menjadi pelaku penting dalam kontribusi perekonomian keluarga serta pengembangan komunitas lokal," kata Yun dalam sebuah diskusi daring, Rabu (15/7).

Direktur Pengelolaan Bahan Berbahaya Beracun Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), Yun Insiani, Rabu 15 Juli 2020. (Tangkapan layar)
Direktur Pengelolaan Bahan Berbahaya Beracun Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), Yun Insiani, Rabu 15 Juli 2020. (Tangkapan layar)

Menurut Yun, perempuan di pertambangan emas skala kecil menghadapi banyak tantangan saat melakukan pekerjaannya. "Contohnya untuk pekerjaan yang sama beratnya, perempuan yang bekerja di pertambangan sering dibayar lebih rendah dari laki-laki. Padahal mereka melakukan pekerjaan yang sangat berbahaya seperti memecahkan dan memindahkan batu serta menggunakan merkuri untuk mengekstrak emas," ungkap Yun.

Yun mengungkapkan, merkuri sangat berbahaya bagi perempuan usia subur dan ibu hamil. Sayangnya, pertambangan emas skala kecil dinilai tidak menerapkan praktik pertambangan yang memperhitungkan kesehatan dan keselamatan pekerja dan lingkungannya.

Co-Founder Women in Mining and Energy, Budi Susilorini, Rabu 15 Juli 2020. (Tangkapan layar)
Co-Founder Women in Mining and Energy, Budi Susilorini, Rabu 15 Juli 2020. (Tangkapan layar)

Budi Susilorini, pendiri bersama organisasi "Women in Mining and Energy" mengatakan, para penambang perempuan Indonesia berada di kelas sosial terendah karena tidak memiliki status legal. Para penambang perempuan di Tewang Pajangan, Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan Tengah, adalah contoh nyata dari fakta tersebut. Di desa tersebut diperkirakan terdapat 500 penambang laki-laki, dan 50 penambang perempuan.

"Kemampuan mereka sangat terbatas. Bisa dikatakan tidak memiliki akses terhadap modal, pengetahuan, keterampilan, dan peralatan menambang. Bahkan (akses) ke pasar jual beli emas," katanya.

Nasib Penambang Perempuan Memprihatinkan
mohon tunggu

No media source currently available

0:00 0:02:47 0:00

Koordinator Pusat Studi Lingkungan Hidup Universitas Riau, Suwondo menuturkan para penambang perempuan di Kabupaten Kuantan Singingi (Kuansing), Provinsi Riau, kini bahkan tersingkir dengan hadirnya kelompok-kelompok penambang ilegal yang menjalankan usahanya dengan sistem semprot atau pengerukan.

"Tradisi-tradisi (penambang tradisional) dalam 10 tahun terakhir mengalami penurunan dengan masuknya kelompok-kelompok penambang yang ilegal tersebut," jelas Suwondo.

Seorang penambang menggunakan air dan merkuri untuk mengekstraksi emas dari batu yang dikumpulkan dari tambang emas. (Foto: ilustrasi).
Seorang penambang menggunakan air dan merkuri untuk mengekstraksi emas dari batu yang dikumpulkan dari tambang emas. (Foto: ilustrasi).

Pertambangan emas skala kecil pada awalnya banyak dilakukan secara turun-temurun oleh masyarakat di wilayah yang berpotensi emas. Namun seiring perjalanan waktu, bermunculanlah para pendatang yang merebut mata pencaharian mereka. Para pendatang itu hadir karena alasan kemiskinan dan sulitnya mencari pekerjaan.

Pascareformasi politik 1998 tercatat ada sekitar 850 titik pertambangan emas skala kecil yang tersebar di 180 kabupaten/kota mulai dari Aceh hingga Papua. Kegiatan itu menjadi sumber penghasilan bagi kurang lebih 300 hingga 500 ribu penduduk Indonesia. [aa/ab]

Recommended

XS
SM
MD
LG