Tautan-tautan Akses

Malaysia Cabut Larangan Pekerja Migran, Buka Kembali Langkawi untuk Turis Asing


Buruh migran Indonesia tiba dari Malaysia di pelabuhan Bandar Sri Junjungan di Dumai, Riau pada 2 April 2020, setelah Indonesia menyatakan keadaan darurat pada 31 Maret akibat virus corona melonjak. (Foto: AFP/Iwan CKN)

Perdana Menteri Malaysia, Jumat (22/10), mengatakan negaranya akan mengizinkan pekerja asing kembali ke negara itu setelah hampir selama 16 bulan negara tersebut ditutup untuk pekerja asing karena pandemi COVID-19. Malaysia juga akan dan mengizinkan beberapa turis mengunjungi daerah wisata Pulau Langkawi.

Kesepakatan yang dicapai oleh gugus tugas pandemi pemerintah tentang pekerja asing telah dinantikan sektor-sektor vital, seperti perkebunan kelapa sawit dan manufaktur sarung tangan karet, yang mengandalkan tenaga kerja migran.

“Pansus Penanggulangan Pandemi hari ini menyepakati usulan prosedur operasi standar masuknya tenaga kerja asing ke Malaysia, terutama untuk memenuhi kebutuhan sektor perkebunan,” kata Perdana Menteri Ismail Sabri Yaakob dalam sebuah pernyataan, sebagaimana dikutip dari Reuters.

Malaysia bergantung pada sekitar dua juta pekerja migran legal untuk memproduksi segala sesuatu mulai dari sarung tangan hingga suku cadang iPhone.

Bulan lalu, pemerintah mengatakan akan memprioritaskan kembalinya 32.000 pekerja ke sektor perkebunan untuk meredakan krisis tenaga kerja yang memukul produksi produsen minyak sawit terbesar kedua di dunia itu.

Industri sarung tangan karet juga telah mengimbau pemerintah untuk mengizinkan pekerja asing kembali untuk memenuhi permintaan yang meningkat tahun ini dan tahun depan.

Mulai pertengahan November, Malaysia juga akan mengizinkan turis asing mengunjungi Langkawi, pertama kalinya sejak awal pandemi.

Wisatawan harus menunjukkan hasil negatif COVID-19 dan sertifikat vaksinasi serta memiliki asuransi perjalanan sebesar $80.000, katanya. [ah/rs]

Lihat komentar (1)

Forum ini telah ditutup.

Recommended

XS
SM
MD
LG