Tautan-tautan Akses

Keuntungan Twitter Melonjak saat Jumlah Penggunanya Menyusut


Ikon Twitter app pada sebuah telepon genggam di Philadelphia, 26 April 2019. (Foto: dok).

Perusahaan Twitter melaporkan hari Kamis (7/2) bahwa keuntungan yang diperolehnya meningkat tajam pada kuartal keempat, terangkat oleh meningkatnya perolehan dari pemasangan iklan, meskipun ada penurunan pada basis pengguna globalnya.

Platform pengiriman pesan singkat itu mengatakan mereka membukukan laba sebesar $255 juta dalam tiga bulan terakhir tahun 2018, dibandingkan dengan $91 juta setahun sebelumnya, akibat naiknya pendapatan sebesar 24 persen menjadi $909 juta.

Namun pengguna aktif bulanan layanan Twitter merosot menjadi tinggal 321 juta, turun sembilan juta dari setahun sebelumnya dan lima juta dan kuartal sebelumnya.

Twitter mengatakan pihaknya akan menghentikan penggunaan metrik berbasis pelanggan bulanan dan dan sebagai gantinya akan melaporkan pengguna aktif hariannya yang "dapat dimonetisasi" di AS dan di seluruh dunia.

Dengan menggunakan ukuran tersebut, Twitter menunjukkan pengguna layanannya sekitar 126 juta di seluruh dunia, naik sembilan persen tahun ini.

"Tahun 2018 merupakan bukti bahwa stategi jangka panjang kami berjalan dengan baik," kata kepala eksekutif, Jack Dorsey.

"Upaya kami untuk meningkatkan layanan kami, telah membuahkan hasil yang penting, dan tampilan-tampilan produk baru kami, seperti 'saklar tunggal' untuk pindah antara cuitan terakhir dengan yang paling terkait telah diikuti oleh para pengguna Twitter. Kami memasuki tahun ini dengan keyakinan bahwa kami akan terus menyajikan layanan dengan performa kinerja yang kuat dengan fokus menjadikan Twitter layanan yang lebih baik dan lebih komunikatif."

Saham Twitter sempat 'tersendat-sendat' dan kemudian merosot tajam setelah laporan ini beredar, sekitar delapan persen sebelum perdagangan dibuka kembali.

Jasmine Enberg dari firma riset eMarketer mengatakan pendapatan mereka tetap positif.

"Penghasilan kuartal ke-4 (Q4) Twitter membuktikan bahwa perusahaan masih dapat meningkatkan pendapatannya tanpa meningkatkan basis penggunanya," katanya.

Penurunan jumlah pengguna aktif bulanan kemungkinan merupakan kelanjutan dari upaya Twitter untuk menghapus akun-akun yang dipertanyakan.

Twitter, yang telah berupaya untuk tetap dapat bersaing di antara rivalnya yang tumbuh cepat seperti Facebook dan Instagram, mengatakan pihaknya mengubah ukuran basis pengguna untuk mencerminkan, "Tujuan kami adalah memberikan nilai lebih kepada para pengguna Twitter setiap hari dan dapat menghasilkan uang dari penggunaan tersebut." [es]

Recommended

XS
SM
MD
LG