Tautan-tautan Akses

Keluarga Korban MH17 Gelar Unjuk Rasa di Den Haag


Foto korban kecelakaan pesawat Malaysian Airlines MH17 di sebuah kursi kosong dalam unjuk rasa di depan Kedutaan Besar Rusia di Den Haag, Belanda, 8 Maret 2020. (Foto: Reuters)

Keluarga dari para korban kecelakaan pesawat Malaysian Airlines MH17, meletakkan 298 kursi kosong di luar kedutaan Rusia di Belanda. Unjuk rasa itu digelar sehari sebelum empat orang akan disidang di Den Haag atas dugaan keterlibatan mereka dalam jatuhnya jet tersebut.

Pesawat Malaysian Airlines itu jatuh di wilayah Ukraina yang dikuasai para separatis pro-Rusia pada Juli 2014. Rusia telah membantah tuduhan pihaknya terlibat dalam insiden itu, tetapi keluarga para korban menyerukan Moskow untuk berpartisipasi dalam penyelidikan terhadap kecelakaan yang menewaskan seluruh 298 penumpang dan awak di dalamnya.

Demo itu diadakan sehari sebelum persidangan tiga orang Rusia dan seorang warga Ukraina di Den Haag atas dugaan ikut berperan dalam serangan rudal itu.

Deretan kursi lipat putih diatur untuk menyerupai posisi kursi di pesawat itu. Di antara para korban kecelakaan 2014 itu adalah 196 warga Belanda, 43 warga Malaysia dan 38 warga Australia.

"Kami sangat yakin pada sistem hukum Belanda untuk mencari kebenaran dan keadilan dalam kasus ini," kata sebuah pernyataan Departemen Luar Negeri AS, Minggu (8/3).

"Kami sekali lagi mendesak Rusia untuk menghentikan sikap agresif dan aktivitas yang mendestabilisasi di Ukraina," tambah pernyataan itu.

Dua penyelidik independen menyimpulkan bahwa pesawat itu ditembak jatuh dengan sebuah rudal anti-pesawat yang dikirim ke Ukraina oleh Rusia untuk membantu para separatis pro-Rusia melawan Ukraina. Rusia telah membantah pihaknya menyediakan bantuan keuangan atau militer kepada para separatis di Ukraina. [vm/ft]

XS
SM
MD
LG