Tautan-tautan Akses

Kartini, Kebaya dan Salah Paham Makna Perjuangan Perempuan


Siswa SD N Ngablak, Sleman, DIY bersiap memperingati Hari Kartini. (Foto dok. SD N Ngablak)

Hari Kartini, tanggal 21 April setiap tahunnya, biasanya dimeriahkan dengan berbagai kegiatan. Paling umum dilakukan adalah festival pakaian adat. Bagaimana dengan isu emansipasi?

Akhir pekan ini akan menjadi hari yang sibuk, mulai dari siswa Taman Kanak-Kanak (TK) hingga nenek-nenek mereka yang tergabung dalam berbagai organisasi perempuan. Semua tampil beda. Berkebaya seharian, menggelar aneka kegiatan, dari lomba Dimas Diajeng, menghias tumpeng, melukis dan mewarnai, sampai aneka diskusi. Kaum pria tak kalah hebohnya. Sebagai tanda emansipasi, para suami ikut lomba memasak nasi goreng atau mengulek sambal.

Semua itu diselenggarakan karena Indonesia memperingati Hari Kartini, setiap tanggal 21 April.

Eni Pamuji Rahayu, Guru SD N Ngablak di Sleman, Yogyakarta juga punya agenda akhir pekan ini. Siswa-siswi sekolah itu berkebaya, lengkap dengan rias wajah seperti orang dewasa. Anak perempuan memakai lipstik, dan kawan laki-laki mereka menggambar kumis. Mereka menggelar festival mewarnai dan lomba bungkus kado.

Eni Pamuji Rahayu (paling kanan) dan siswi di SD N Ngablak, Sleman.
Eni Pamuji Rahayu (paling kanan) dan siswi di SD N Ngablak, Sleman.

“Sekadar mengingat anak-anak, bagaimana dulu Kartini berjuang. Memakai kebaya dan untuk belajar saja harus sembunyi-sembunyi. Yang penting mereka paham semangat dan perjuangannya. Dengan situasi yang sulit dulu Kartini tetap penuh semangat, lha anak-anak biar paham sekarang jaman mereka lebih mudah jadi harus jauh lebih semangat,” kata Eni.

Ifa Aryani, Aktivis Lembaga Perempuan dan Anak Dyah Rekso Utami Yogyakarta.
Ifa Aryani, Aktivis Lembaga Perempuan dan Anak Dyah Rekso Utami Yogyakarta.

Soal tradisi memakai kebaya di Hari Kartini sebenarnya bisa dimaklumi. Namun, menurut Ifa Aryani, aktivis di lembaga perempuan dan anak, Rekso Dyah Utami Yogyakarta, hal itu tidak cukup. Jangan sampai, keriuhan berkebaya seharian itu, menutup esensi perjuangan Kartini, yaitu persamaan hak bagi kaum perempuan.

Ifa mengatakan, tradisi kebaya di Hari Kartini muncul di masa Orde Baru, dimana 21 April dirayakan dengan pesan, bagaimana perempuan harus mencitrakan diri seperti apa yang dipakai Kartini. Tetapi, tambah Ifa, bagi dirinya sebagai aktivis perempuan, yang perlu diresapi sebenarnya adalah semangat perjuangannya. Bagaimana misalnya, Kartini mengekspresikan pikiran melalui tulisan-tulisannya.

“Bahwa perempuan punya hak yang sama dengan laki-laki, pada waktu itu untuk berpendidikan. Itu hal yang paling penting. Otonomi tubuh perempuan itu diaktualisasikan dengan bagaimana perempuan bisa keluar dari kunkungan, keluar dari tradisi, untuk menciptakan hal yang lebih baik ke depannya. Bukan hanya sekedar emansipasi, tetapi bagaimana perempuan bisa membuat perubahan, baik ditingkat paling kecil, di lingkungannya maupun perubahan sosial yang lebih besar," papar Ifa.

Ifa menambahkan, tidak ada yang salah dengan tradisi berkebaya di Hari Kartini. Dia memaklumi, sejak puluhan tahun lalu, anak-anak mulai dari TK sudah dipahamkan, bahwa setiap Hari Kartini maka mereka harus memakai pakaian adat seperti kebaya. Ini adalah pengenalan citra kartini dari sisi pakaian dan budaya yang melingkupinya.

Tetapi, lanjut Ifa harus ada perubahan sejak sekarang karena jaman yang sudah berbeda. Ifa mengapresiasi sejumlah organisasi perempuan yang memperingati Hari Kartini dengan lebih menonjolkan gerakan perubahan yang dipeloporinya. Bagaimana perempuan harus maju di bidang pendidikan dan lebih mandiri.

Menghias tumpeng, salah satu kegiatan yang biasa dilakukan pada peringatan Hari Kartini di SD N Ngablak.
Menghias tumpeng, salah satu kegiatan yang biasa dilakukan pada peringatan Hari Kartini di SD N Ngablak.

“Untuk anak-anak SD, sebenarnya bisa dilakukan kegiatan lain, seperti membaca Surat-Surat Kartini. Ini adalah edukasi tentang bagaimana pemikiran Kartini yang luar biasa pada jamannya. Ini lebih penting daripada sekadar fashion show kebaya,” tambah Ifa.

Aktivis Aisyiah, organisasi perempuan Muhammadiyah, Dr Adib Sofia, mengaku menjadi bagian dari tradisi berbaju adat di Hari Kartini. Dia mengatakan, ketika duduk di TK pertengahan tahun 80-an, juga berdandan dengan kebaya. Kini, anaknya yang juga duduk di TK, masih melakukan hal yang sama.

Menurut Adib Sofia, kondisi ini menunjukkan tidak ada perbaikan persepsi tentang Kartini.

“Pemaknaan terhadap perjuangan Kartini akhirnya terjebak dalam simbol visual yang secara fisik adalah Kartini. Bukan perjuangannya. Tahun lalu ada promo diskon alat-alat rumah tangga dari sebuah mall, dengan memasang foto Kartini. Semangat perjuangan Kartini, ada diskon alat-alat rumah tangga. Itu kan paradoks. Kartini yang mengajak kita ekspansi melakukan pekerjaan di luar rumah, membangkitkan potensi perempuan yang seluas-luasnya, oleh iklan itu pamahamannya dikembalikan lagi ke dapur,” tukasnya.

Dr Adib Sofia, Pemimpin Redaksi Suara Aisyiah.
Dr Adib Sofia, Pemimpin Redaksi Suara Aisyiah.

Adib Sofia, yang juga Pemimpin Redaksi Majalah Suara Aisyiah ini mengaku mulai melakukan pendekatan berbeda pada anaknya. Untuk memaknai perjuangan Kartini, anaknya yang bercita-cita menjadi programmer dia sarankan memakai kaos. Pemaknaan perjuangan Kartini, tidak lagi identik dengan baju kebaya pada 21 April.

Adib yang juga dosen di UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, mengajak masyarakat menempatkan semangat juang Kartini dalam posisi lebih penting dibanding penampilan fisiknya. Anak-anak TK, terutama perempuan, bisa didorong untuk lebih mengenal berbagai macam profesi yang bisa mereka jalani kelak, lewat kegiatan menggambar. Sedangkan mereka yang sedikit lebih besar, ditekankan pada pemahaman akan semangat juang. Bahkan, bukan hanya Kartini, tetapi juga pahlawan perempuan yang lain.

“Misalnya tentang Laksamana Kemalahayati, betapa dia mampu menghimpun ribuan janda untuk berperang di lautan dan menang. Itu tidak banyak diungkap. Memang tidak bisa instan karena ini sudah mengakar, tetapi saya optimis bisa jika masyarakat memiliki kesadaran bersama,” ungkapnya. [ns/em]

Kartini, Kebaya dan Salah Paham Makna Perjuangan Perempuan
mohon tunggu

No media source currently available

0:00 0:03:28 0:00

Recommended

XS
SM
MD
LG