Tautan-tautan Akses

Gitaris Perempuan Hapus Stigma di Industri Musik


Pendiri dan gitaris utama Lez Zeppelln Steph Paynes (tengah) tampil bersama anggota bandnya yang seluruhnya perempuan, di New Hope, Pennsylvania, 5 April 2013. (Foto: Reuters/arsip)

Pada usia 28 tahun, Fabi Reyna telah menjadi pendiri dan pemimpin redaksi majalah” She Shreds” sebuah publikasi untuk gitaris dan basis perempuan. Ia juga masih terus tampil di sejumlah konser di seluruh dunia. bertemu dengan perempuan muda yang penuh inspirasi ini.

Fabi Reyna tampil di panggung-panggung di seluruh dunia, mengelola festival musik dan menjadi pendiri serta pemimpin redaksi majalah “She Shreds” yang didedikasikan bagi gitaris dan basis perempuan.

Tujuannya untuk melayani pihak-pihak yang terpinggirkan. Dalam hal ini, kata Reyna, para gitaris perempuan yang sering luput dari sorotan publik.

“Saya kira, sejujurnya, siapa yang menyampaikan cerita-cerita ini? Siapa yang menciptakan sejarah? Siapa yang menulis buku, siapa yang berada di posisi eksekutif untuk mengambil keputusan? Sebagian besar, lebih dari 90 persen adalah laki-laki kulit putih. Terutama di Amerika,” tutur Reyna.

Di halaman-halaman majalah “She Shreds,” Reyna dan timnya berulangkali menulis bahwa perempuan sama kerennya dengan laki-laki, dan bisa berprestasi berdampingan dengan para laki- laki. Namun Reyna sendiri mengatakan ia membutuhkan waktu lama untuk memahami hal itu.

Reyna lahir di Meksiko dan dibesarkan di Texas, tetapi kini ia tinggal di Portland, Oregon. Ia mulai bermain gitar ketika masih anak-anak, tetapi sebagai musisi muda ia tidak pernah tampil.

“Saya dibesarkan di saat ketika anak laki-laki seumur saya – sepuluh atau sebelas tahun – mengatakan pada saya, 'anak perempuan tidak main gitar.' Dan hal itu normal karena guru-guru juga mengajarkan demikian,” katanya.

Pada usia 18 tahun, Reyna memutuskan untuk tidak melanjutkan pendidikan, dan justru melakukan tur musik keliling Amerika bersama kelompok band-nya. Setelah melangsungkan konser selama satu tahun, muncul gagasan untuk mempublikasikan majalah yang khusus didedikasikan bagi pemain gitar perempuan. Diperlukan tiga tahun lagi hingga edisi pertama majalah “She Shreds” dipasarkan.

Kini Reyna telah menerbitkan majalah itu selama tujuh tahun, tiga edisi dalam satu tahun. Namun Reyna mengatakan ia baru merasakan kepuasan yang luar biasa dengan bermain gitar.

“Saya kira ketika saya bermain gitar, sangat menggembirakan menemukan sesuatu yang baru dan sesuatu yang mirip saya dan hal ini mendorong saya. Tidak ada yang membuat saya lebih bangga ketika saya menantang diri saya sendiri sebagai gitaris, dan ketika saya mencapai sesuatu lewat gitar saya.. yaitu menciptakan musik,” ujarnya.

Reyna optimis pada masa depan perempuan dalam industri musik, dan juga gitar.

Ia yakin waktu sedang berubah dan perempuan akan meningkatkan kemampuan gitar mereka, serta kemampuan memamerkan bakat mereka sendiri. Karena tentunya para pemain gitar musik rock, tentu sangat suka jika ada pemain gitar perempuan. [em/ii]

Lihat komentar

XS
SM
MD
LG