Tautan-tautan Akses

Gereja Swedia Miliki Lebih Banyak Pendeta Perempuan Dibanding Laki-laki


Pendeta perempuan berkumpul di Katedral St Paul setelah merayakan ulang tahun ke-20 pentahbishan pendeta perempuan di Gereja Inggris di London 3 Mei 2014, sebagai ilustrasi. (Foto: REUTERS/Neil Hall)

Untuk pertama kalinya lebih banyak perempuan yang menjadi pendeta di Gereja Swedia, dibandingkan laki-laki. Ini merupakan isyarat bahwa kesetaraan gender membuat langkah besar sejak perempuan pertama kali ditahbiskan sebagai pendeta di Swedia pada tahun 1960.

Pendeta Elisabeth Oberg Hansen telah menjadi pendeta selama lebih dari 30 tahun dan membimbing seorang pendeta muda untuk memberikan khotbah kepada sebuah jemaat kecil di Stockholm.

Ia mengatakan sikap seksis hampir hilang, dan bahwa perubahan sikap di dalam gereja merupakan cerminan perkembangan yang lebih luas dalam kehidupan masyarakat Swedia.

“Maksud saya, di dalam semua bidang kehidupan masyarakat, dan khususnya studi akademis, lebih banyak perempuan. Lebih banyak perempuan yang belajar. Jadi saya kira apa yang terjadi di dalam gereja saat ini lebih merupakan cerminan atas apa yang ada dalam masyarakat. Saya bangga menjadi bagian dari gereja di mana ada pendeta perempuan dan sebagainya.”

Dalam indeks kualitas gender Eropa tahun 2019, Eropa berada pada ranking/peringkat pertama.

Ilustrasi. Barbara Duff (belakang), Kathy Garcia dan Helen Turley (kanan) memasang spanduk sebelum Perayaan Pentahbisan Rosemarie Smead sebagai pendeta perempuan di St. Andrew's United Church of Christ di Louisville, Kentucky, 27 April 2013. (Foto: REUTERS/John Som
Ilustrasi. Barbara Duff (belakang), Kathy Garcia dan Helen Turley (kanan) memasang spanduk sebelum Perayaan Pentahbisan Rosemarie Smead sebagai pendeta perempuan di St. Andrew's United Church of Christ di Louisville, Kentucky, 27 April 2013. (Foto: REUTERS/John Som

Gereja Injili Lutheran di Swedia memiliki 1.533 pendeta perempuan dan 1.527 pendeta laki-laki. Sebagian uskup agung dan uskup kini juga perempuan.

Dengan semakin banyaknya perempuan yang belajar menjadi pendeta, banyak yang sudah mempertimbangkan bakal adanya keseimbangan gender di gereja, tetapi tidak disangka jika hal itu akan terjadi dalam waktu dekat.

Pendeta Cristina Grenholm, Kepala Teologi Gereja Swedia, mengingat kembali diskriminasi yang dialami pendeta perempuan sebelumnya.

“Saya ingat pernah datang ke sebuah gereja di mana saya biasanya tidak dapat memberikan pelayanan untuk pernikahan, dan semua lemari dikunci. Saya tidak bisa masuk untuk mengenakan pakaian liturgi atau apa pun. Setelah menghadapi saat-saat seperti itu, sulit membayangkan bahwa separuh dari keseluruhan pendeta sekarang adalah perempuan," kata Cristina.

Dengan semakin banyak perempuan yang mendaftar untuk belajar kajian teologi, keseimbangan yang ada justru bisa terbalik.

“Ketika melihat ada ketidakseimbangan, saya tidak melihat hal ini sebagai sesuatu yang seharusnya kita anggap sebagai peringatan. Tetapi tentu saja ketidakseimbangan dalam hal jumlah orang yang datang ke gereja, lebih mencolok. Kita tidak melihat adanya jumlah perempuan dan laki-laki yang sama datang ke gereja. Bahkan sejak lama kita tahu bahwa perempuan cenderung lebih sering datang ke gereja.”

Calon pendeta Anna Unghammar mengatakan Tuhan ada bagi setiap orang di semua kelas dan gender.

Swedia Miliki Lebih Banyak Pendeta Perempuan daripada Laki-laki
mohon tunggu

No media source currently available

0:00 0:03:57 0:00

“Yesus membela keadilan bagi semua orang di semua kelas dan gender. Jadi saya kira ini saatnya bagi perempuan untuk lebih berperan. Tentu saja keterwakilan perempuan baik, tetapi juga keterwakilan etnis dan kelas, karena kadang-kadang kita bicara tentang gereja kelompok menengah, dan bahwa orang kelas menengah menjadi pendeta atau datang ke kebaktian pada hari Minggu. Ini juga harus dibenahi. Gereja milik setiap orang," kata Anna.

Bagi para pendeta perempuan Swedia, kesetaraan gender hanyalah cerminan masyarakat, bukan pernyataan feminis. [em/lt]

Lihat komentar (2)

Forum ini telah ditutup.
XS
SM
MD
LG