Tautan-tautan Akses

FAA: Sebagian Boeing 737 Max Mungkin Gunakan Suku Cadang Cacat


Pesawat Boeing 737 MAX 8 milik American Airlines di Bandara LaGuardia, 13 Maret 2019, di New York.

Otoritas Penerbangan Sipil Amerika Serikat (FAA), Minggu (2/6), mengungkap masalah baru terkait Boeing 737 Max yang telah dilarang terbang. FAA mengatakan lebih dari 300 dari pesawat bermasalah itu dan jenis 737 lain yang lebih tua mungkin menggunakan suku cadangcacat. Ditambahkannya, FAA akan mewajibkan agar suku cadang itu segera diganti.

FAA mengatakan hampir 148 suku cadang "leading edge slat" atau bilah slat yang diproduksi oleh perusahaan pemasok Boeing terdampak dan mencakup 179 pesawat jenis MAX dan 133 pesawat NG di seluruh dunia. "Slat" adalah panel-panel bergerak, yang memanjang di bagian depan sayap sewaktu lepas landas dan mendarat untuk memberikan daya dorong tambahan. Trek-treknya memandu "slat-slat" itu dan menempel ke bagian sayap.

Dalam pernyataan yang dirilis setelah pengumuman FAA itu, Boeing mengatakan pihaknya belum diberitahu mengenai adanya isu-isu terkait bilah-bilaH "slat" itu. Boeing, perusahaan pembuat pesawat terbesar di dunia, mengatakan telah mengidentifikasi 20 pesawat 737 MAX yang kemungkinan mengandung komponen cacat dan bahwa maskapai-maskapai akan memeriksa komponen di 159 MAX lainnya.

Boeing mengatakan telah mengidentifikasi 21 pesawat 737 NG yang kemungkinan besar mengandung komponen cacat dan menganjurkan maskapai-maskapai untuk memeriksa 112 NG lainnya. NG adalah pesawat 737 generasi ketiga yang dibuat perusahaan itu sejak 1997.

Pesawat 737 MAX, jet Boeing terlaris, dilarang terbang di seluruh dunia sejak bulan Maret menyusul kecelakaan fatal Ethiopian Airlines. Sebelumnya maskapai Lion Air juga mengalami kecelakaan serupa di Indonesia pada Oktober.

Kedua kecelakaan itu menewaskan 346 orang. [vm]

Opini Anda

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG