Tautan-tautan Akses

Eropa Bersiap Hadapi Peningkatan Serangan ISIS


Polisi berjaga-jaga dekat perumahan di Harlesden Road, London utara, 28 April 2017.

Bebasnya Raqqa dari tangan ISIS tidak membuat pejabat anti-teror Eropa bisa bernapas lega. Sebagian pejabat memperingatkan bahwa unit komunikasi dan perencanaan kelompok teror tersebut tetap "sangat aktif."

Jatuhnya Ibu Kota ISIS di Suriah awal bulan ini telah digembar-gemborkan sebagai pukulan telak terhadap aspirasi kelompok tersebut.Presiden AS Donald Trump menyebutnya sebagai "terobosan penting."

Namun pejabat kontra terorisme mengatakan ada konsensus luas bahwa ISIS masih memiliki jangkauan yang cukup terutama dalam waktu dekat.

"Kami punya pendapat yang sama. Kekalahan militer, apa yang dikatakan kekhalifahan yang dihancurkan bukan berarti bahwa organisasi teroris ISIS telah dikalahkan," kata Dick Schoof, Koordinator Kontraterorisme Nasional Belanda, kepada wartawan Rabu (25/10).

Kekhawatiran utama adalah hilangnya wilayah di Irak dan Suriah belum memiliki dampak besar pada kemampuan organisasi terror itu untuk berkomunikasi dengan agen rahasia – agen rahasia mereka di Eropa dan calon anggota.

ISIS juga telah mampu meningkatkan hubungannya dengan sindikasi kejahatan terorganisir yang menurut para pejabat sangat mengkhawatirkan. [my/al]

XS
SM
MD
LG