Tautan-tautan Akses

AS

Biden Ingin Naikkan Pajak Perusahaan AS untuk Biayai Rencana Infrastruktur


Presiden AS Joe Biden

Presiden AS Joe Biden ingin menaikkan tarif pajak penghasilan perusahaan untuk membantu membiayai anggaran infrastruktur senilai $2,3 triliun yang diusulkannya, tetapi puluhan perusahaan terbesar dan paling terkenal di AS saat ini secara hukum menghindari pembayaran pajak federal apa pun.

Biden mengatakan ingin menaikkan tarif pajak penghasilan perusahaan dari 21% menjadi 28%. Tarif tersebut dipotong dari 35% pada 2017 oleh pendahulu Biden, Donald Trump.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen hari Senin (5/4) menyerukan pajak minimum global. Dalam pidatonya di hadapan Chicago Council on Global Affairs, ia mengatakan pajak akan berlaku untuk perusahaan multinasional di mana pun mereka berada, untuk mencegah negara berlomba-lomba menurunkan tarif pajak untuk menarik bisnis.

“Daya saing lebih dari sekadar bagaimana perusahaan yang bermarkas di AS bersaing dengan perusahaan lain dalam tawaran merger dan akuisisi global,” kata Yellen. “Melainkan ini memastikan bahwa pemerintah memiliki sistem perpajakan yang stabil yang meningkatkan pendapatan yang cukup untuk berinvestasi pada barang publik yang penting dan menanggapi krisis, dan bahwa semua warga negara secara adil menanggung beban anggaran pemerintah.”

Anggota Partai Republik di Kongres sebelumnya mengecam rencana infrastruktur presiden Biden karena terlalu mahal dan menyimpang jauh dari perbaikan dan konstruksi jalan dan jembatan tradisional. Rencana tersebut bertujuan untuk mendanai program lain yang disukai oleh Partai Demokrat yang liberal, seperti investasi manufaktur, layanan perawatan anak dan menaikkan gaji untuk pekerja esensial layanan perawatan kesehatan di rumah.

Umumnya para anggota Partai Republik juga dengan tegas menentang kenaikan pajak, di mana Biden juga mengusulkan untuk meningkatkan pajak para pembayar pajak individu terkaya, yang pendapatannya lebih dari $ 400.000 setahun.

Ketua faksi Partai Republik di Senat, Mitch McConnell mengatakan tidak ada kemungkinan Partai Republik akan mendukung kenaikan pajak untuk membayar rencana infrastruktur Biden.

“Saya kira tidak akan ada antusiasme di pihak kami untuk kenaikan pajak,” kata McConnell.

Penolakan itu akan menyebabkan Demokrat mengusahakan UU kenaikan pajak sendiri, sama seperti ketika mereka mendorong langkah bantuan virus corona senilai $ 1,9 triliun dari Biden sementara anggota Partai Republik semuanya beroposisi. Demokrat memegang mayoritas tipis di Dewan Perwakilan Rakyat, dimana suara terbagi antara 50 Demokrat dan 50 Republik di Senat dengan suara Wapres menjadi penentu. [my/jm]

Lihat komentar

XS
SM
MD
LG