Tautan-tautan Akses

AS

Biden Bertemu Pemimpin Bisnis AS Jelang Tenggat Utang


Presiden AS Joe Biden didampingi Menkeu Janet Yellen berbicara dengan para pemimpin bisnis terkemuka di Gedung Putih, Rabu (6/10).

Presiden AS Joe Biden hari Rabu (6/10) di Gedung Putih bertemu dengan beberapa pemimpin bisnis terkemuka Amerika, untuk menyampaikan bahwa Kongres harus meningkatkan otoritas peminjaman pemerintah sebelum 18 Oktober, ketika AS memperkirakan akan kehabisan dana untuk membayar tagihan-tagihannya.

Gedung Putih sebelum pertemuan itu mengatakan para eksekutif “sangat memahami bahwa kegagalan membayar utang secara ekonomi akan menghancurkan ” Amerika yang tidak pernah gagal membayar kewajiban keuangannya dan ekonomi dunia.

Kegagalan membayar utang akan berisiko pada jutaan lapangan pekerjaan dan menjerumuskan AS ke dalam resesi, "menyebabkan kerugian jangka panjang pada kekuatan ekonomi Amerika dengan mengancam status dolar sebagai mata uang andalan dunia dan menurunkan peringkat kredit AS," kata Gedung Putih.

Termasuk di antara eksekutif perusahaan yang bertemu dengan Biden, sebagian secara langsung dan beberapa secara virtual, adalah kepala eksekutif perbankan Jane Fraser dari Citi, Jamie Dimon dari JPMorgan Chase dan Brian Moynihan dari Bank of America. Yang lainnya pada pertemuan itu termasuk Greg Hayes, CEO Raytheon Technologies, Adena Friedman, presiden dan kepala eksekutif bursa saham Nasdaq, dan Pat Gelsinger, pimpinan eksekutif perusahaan teknologi Intel.

Gedung Putih menghadapi kebuntuan politik dengan oposisi dari Partai Republik di Senat mengenai bagaimana meningkatkan otoritas pinjaman pemerintah di luar tingkat saat ini $28,4 triliun ke jumlah tertentu atau untuk menangguhkan batas apa pun hingga Desember 2022, sebulan setelah pemilihan kongres penting tahun depan.

Dengan Partai Republik dan Demokrat masing-masing menduduki 50 kursi di Senat dengan 100 anggota, Partai Republik sejauh ini telah menolak untuk menanggalkan kemampuan mereka untuk melakukan filibuster terhadap kenaikan batas utang. Situasi ini akan menyebabkan Partai Demokrat perlu mengamankan 10 suara Partai Republik untuk mengatasi filibuster dan membawa masalah ini pada pemungutan suara. [my/ka]

Lihat komentar

XS
SM
MD
LG