Tautan-tautan Akses

Yellen: Inflasi AS akan Lebih Rendah pada Akhir 2023


Menteri Keuangan AS Janet Yellen berbicara dalam konferensi pers di pertemuan tahunan Bank Dunia dan IMF di Washington, pada 14 Oktober 2022. (Foto: Reuters/Elizabeth Frantz)
Menteri Keuangan AS Janet Yellen berbicara dalam konferensi pers di pertemuan tahunan Bank Dunia dan IMF di Washington, pada 14 Oktober 2022. (Foto: Reuters/Elizabeth Frantz)

Menteri Keuangan Amerika Serikat Janet Yellen pada Minggu (11/12) memperkirakan inflasi AS akan turun secara substansial pada 2023, kecuali ada kejutan yang tidak terduga.

"Saya yakin pada akhir tahun depan kita akan melihat inflasi yang jauh lebih rendah jika tidak ada ... kejutan yang tidak terduga," katanya kepada CBS dalam sebuah wawancara yang dirilis pada Minggu (11/12).

Ditanya tentang kemungkinan resesi, mantan kepala Bank Sentral AS itu berkata, "Ada risiko resesi. Tapi ... itu tentu saja bukan, dalam pandangan saya, sesuatu yang akan menurunkan inflasi."

Pelonggaran Restriksi Covid Tiongkok Bisa Memicu Lagi Inflasi?
mohon tunggu

No media source currently available

0:00 0:02:53 0:00

Komentar Yellen disampaikan beberapa hari sebelum Bank Sentral diperkirakan akan memperlambat laju agresif kenaikan suku bunga yang telah diupayakannya tahun ini. Ketua Bank Sentral Jerome Powell telah menetapkan kenaikan suku bunga yang lebih kecil, hanya setengah poin, ke kisaran 4,25 persen hingga 4,5 persen. Sebelumnya suku bunga pernah mengalami empat kali kenaikan 0,75 persen berturut-turut pada tahun ini.

Yellen mengatakan kepada CBS bahwa pertumbuhan ekonomi melambat secara substansial, inflasi mereda dan ia tetap berharap bahwa pasar tenaga kerja akan tetap sehat.

Ia juga mengatakan bahwanya dirinya berharap lonjakan inflasi yang terjadi tahun ini tidak akan lama dan mengatakan pemerintah AS telah memetik "banyak pelajaran" tentang perlunya membatasi inflasi setelah lonjakan harga tinggi pernah terjadi pada tahun 1970-an. [vm/rs]

Forum

‚Äč
XS
SM
MD
LG