Tautan-tautan Akses

Xi Jinping Ditengarai Inginkan Masa Jabatan Ketiga


Presiden China Xi Jinping (tengah) dalam sidang Konferensi Konsultatif Politik Rakyat China (CPPCC) di Beijing, 3 Maret 2017. (Foto: dok).

Satu hal yang disimpulkan dengan jelas dalam pertemuan politik tingkat tinggi China baru-baru ini di Beijing adalah bahwa Xi Jinping merupakan pemimpin yang tidak terbantahkan dan yang paling kuat yang pernah dimiliki oleh negara terpadat penduduknya ini dalam beberapa dekade.

Namun, yang kurang pasti adalah apa yang ia hendak dilakukannya dengan otoritas itu dan apakah itu berarti dia bisa berusaha untuk memperoleh masa jabatan ketiga sebagai presiden.

Dalam pertemuan Kongres Rakyat Nasional (NPC), parlemen 'stempel karet' di China dan Konferensi Konsultatif Politik Rakyat China (CPPCC), frasa “Xi sebagai pemimpin inti partai” digunakan berulang kali, dan muncul sebelum para pejabat membahas berbagai topik, mulai dari ekonomi sampai lingkungan.

Gelar itu tidak diberikan kepada pendahulunya Xi Hu Jintao, tetapi Jiang Zemin juga memiliki julukan itu, dan hal itu menempatkannya sejajar dengan para mantan pemimpin seperti Mao Zedong dan Deng Xiaoping.

Semua itu memberikan isyarat bahwa berapa pun masa jabatan atau usia pensiun Xi, dia masih akan tampil untuk beberapa waktu ke depan, kata analis kepemimpinan China, Willy Lam.

Suksesi adalah proses politik yang berlarut-larut dan sensitif di China. Sejak transisi kepemimpinan lebih dilembagakan pada awal 2000-an, para pemimpin puncak telah menjabat dua periode lima tahun sebagai presiden. Pada bulan Oktober atau November tahun ini, kongres partai ke-19 akan digelar. [lt]

XS
SM
MD
LG