Tautan-tautan Akses

2 WN Belgia Keluar dari ISIS, Khawatir Anak Tak Bisa Pulang


Para anggota Pasukan Demokratik Suriah (SDF) membantu seorang wanita dekat desa Baghouz, di provinsi Deir el-Zour, Suriah, 7 Maret 2019 (foto: Reuters/Rodi Said)

Dua perempuan warga Belgia yang bergabung dengan ISIS di Suriah hari Minggu mengatakan pupus harapan mereka akan bisa pulang setelah pengadilan Belgia membatalkan putusan untuk memulangkan mereka bersama enam anak mereka.

Tatiana Wielandt dan Bouchra Abouallal, masing-masing usia 26 tahun, mengatakan, walau menyakitkan, mereka akan mengirim anak-anak ke Belgia untuk kehidupan yang lebih baik dan tetap tinggal jika itu yang terjadi.

Negara-negara Eropa kesulitan menangani militan dan keluarga mereka yang ingin kembali sementara kekhalifahan ISIS hancur.

Kemungkinan repatriasi memicu debat publik yang sengit di Brussels dan ibu kota Eropa lainnya, di mana tidak ada simpati bagi keluarga jihadis karena trauma serangan yang masih segar. Hanya sedikit pemerintah yang ingin menerima kembali warganya, yang mungkin sulit dituntut. [ka]

Opini Anda

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG