Tautan-tautan Akses

AS

Warga Amerika Ingin Dapatkan Suntikan Booster Vaksin COVID-19


Seorang petigas kesehatan tampak menyiapkan suntikan untuk vaksin COVID-19 Pfizer di Fasilitas Kesehatan Queen Anne di Seattle pada 8 Januari 2021. FDA telah mengizinkan pemberian suntikan ketiga vaksin COVID-19 untuk lansia di AS. (AP/Ted. S Warren)

Meskipun Badan Pengawas Pangan dan Obat AS atau FDA mengumumkan pada Rabu (22/9) bahwa mereka tidak akan menganjurkan vaksinasi ketiga COVID-19 dari Pfizer-BioNTech untuk kebanyakan orang Amerika yang lebih muda dari 65 tahun, penduduk Mississippi, Jen Buckley, 50, mengatakan ia dan suaminya memutuskan akan tetap mendapatkan vaksin penguat itu.

“Kami mendapat vaksinasi kedua hampir delapan bulan lalu,” katanya, menjelaskan alasan mereka untuk mendapat vaksinasi ketiga. “Dan saya khawatir efek vaksin kedua mungkin sudah melemah. Kami tidak ingin membiarkan diri kami rentan.”

Selain warga lanjut usia, FDA mengizinkan vaksinasi penguat untuk mereka yang berusia 18 hingga 64 tahun yang berisiko tinggi terkena COVID-19 parah atau yang bekerja di tempat-tempat yang berisiko tinggi akan tertular.

Buckley dan suaminya khawatir mereka tidak memenuhi kriteria itu, meskipun ia minum obat yang dapat melemahkan sistem kekebalan tubuhnya dan suaminya menderita tekanan darah tinggi dan asma.

Kekhawatiran Buckley semakin parah karena ia tinggal di Jackson County, Mississippi, di mana hanya 37 persen penduduknya telah divaksinasi dengan dosis lengkap.

Dr Anthony Fauci, kepala penasihat medis Presiden Joe Biden, mengatakan dia akan mendukung dosis ketiga untuk semua orang Amerika, jika data pada masa depan menunjukkan bahwa vaksin tersebut manjur.

Data yang memadai belum tersedia di Amerika, tetapi penelitian dari Israel menunjukkan, sementara kemanjuran vaksin virus corona berkurang dari waktu ke waktu dan suntikan ketiga vaksin Pfizer-BioNTech dinilai dapat melindungi dari penularan COVID-19 hingga 95 persen. (ps/ka)

XS
SM
MD
LG