Tautan-tautan Akses

Uni Eropa Setujui Sertifikat Digital COVID Bagi Warganya


Polisi perempuan di perbatasan Bregana antara Kroasia dan Slovenia menunjukkan paspor COVID digital Uni Eropa, 2 Juni 2021. (Denis LOVROVIC / AFP)

Para anggota parlemen Uni Eropa hari Rabu (9/6) menyetujui sertifikat perjalanan baru yang akan memungkinkan warganya melakukan perjalanan di antara negara-negara Eropa tanpa harus menjalani karantina atau melakukan tambahan tes virus corona. Ini membuka jalan bagi pemberlakuan surat pas itu pada musim panas.

Sertifikat yang ditunggu-tunggu luas itu bertujuan untuk menyelamatkan industri perjalanan dan lokasi-lokasi wisata utama Eropa dari musim liburan yang terhalang oleh restriksi COVID-19.

Negara-negara tujuan liburan seperti Yunani telah memimpin gerakan untuk segera mengeluarkan sertifikat itu, yang akan berupa kertas maupun dalam bentuk digital.

Status COVID-19 di negara-negara Eropa ditandai dengan sistem lampu lalu lintas. Hijau menandakan negara yang dianggap aman, dan merah adalah negara yang harus dihindari. Tetapi negara-negara menerapkan aturan dan standar yang berbeda-beda, membuat perjalanan jadi membingungkan bagi semua orang.

Ronald Fritz, manajer proyek di IBM, menunjukkan ponsel dengan model paspor vaksinasi digital (CovPass) di pusat vaksinasi Babelsberg di Potsdam dekat Berlin, Jerman timur laut, 27 Mei 2021. (AFP).
Ronald Fritz, manajer proyek di IBM, menunjukkan ponsel dengan model paspor vaksinasi digital (CovPass) di pusat vaksinasi Babelsberg di Potsdam dekat Berlin, Jerman timur laut, 27 Mei 2021. (AFP).

Regulasi baru yang mengatur penggunaan dokumen itu diterapkan melalui dua pemungutan suara di Parlemen Eropa di Strasbourg, Perancis. Peraturan bagi warga Uni Eropa diloloskan dengan 546 suara mendukung berbanding 93 menolak, dengan 51 abstain. Peraturan bagi nonwarga Uni Eropa diloloskan dengan 553 suara mendukung berbanding 91 menolak, dengan 46 abstain.

Hasil itu harus disahkan oleh masing-masing negara Uni Eropa, tetapi ini kemungkinan besar hanyalah formalitas. Ini artinya bahwa mulai 1 Juli, dan selama 12 bulan, semua negara Uni Eropa harus mengakui sertifikat tersebut.

Seorang anak laki-laki menunjukkan kartu sertifikat Imunitas ayahnya di depan Kebun Binatang Budapest, di Budapest, Hongaria, Sabtu, 1 Mei 2021. (AP)
Seorang anak laki-laki menunjukkan kartu sertifikat Imunitas ayahnya di depan Kebun Binatang Budapest, di Budapest, Hongaria, Sabtu, 1 Mei 2021. (AP)

Surat pas itu akan dikeluarkan secara gratis dan isinya menyatakan bahwa yang bersangkutan telah mendapat vaksinasi COVID-19, atau baru dites negatif, atau telah pulih dari penyakit itu dan karena itu memiliki kekebalan.

Peraturan ini tidak akan diberlakukan secara ketat selama enam pekan agar negara-negara Eropa dapat bersiap-siap.

Kartu pas itu akan dikeluarkan oleh masing-masing negara, bukan dari satu sistem Eropa yang terpusat. Pas tersebut akan memuat kode QR dengan fitur keamanan yang canggih. Data pribadi tidak akan dibagi dengan negara-negara lain.

Beberapa negara telah mulai memberlakukan sistem itu, di antaranya Bulgaria, Kroasia, Republik Ceko, Denmark, Jerman, Yunani dan Polandia. [uh/ab]

Lihat komentar

Recommended

XS
SM
MD
LG