Tautan-tautan Akses

Uni Eropa Hadapi Perpecahan Menjelang KTT Bahas Masalah Migrasi


Kanselir Austria Sebastian Kurz, yang akan menjadi tuan rumah KTT membahas isu migrasi, menyerukan peningkatan peran polisi perbatasan Uni Eropa atau "Frontex".

Perpecahan mendalam antara negara anggota Uni Eropa tampaknya akan mengancam konferensi puncak (KTT) kelompok itu untuk membahas masalah migrasi, yang akan diadakan hari Rabu (19/9) di kota Salzburg, Austria.

Uni Eropa menghendaki agar pasukan perbatasan kelompok itu ditempatkan di semua perbatasan Uni Eropa, tapi negara-negara yang terletak di perbatasan Uni Eropa seperti Hongaria, ingin menjaga perbatasan mereka sendiri.

Enampuluh migran dari Afrika diselamatkan di Laut Tengah hanya beberapa saat sebelum perahu karet mereka tenggelam dilanda ombak. Orang-orang itu diselamatkan hari Sabtu oleh pasukan penjaga pantai Spanyol.

Ini adalah operasi penyelamatan terbaru tahun ini pada jalur Laut Tengah barat, darimana lebih dari separuh migran berusaha masuk ke negara Uni Eropa. Kebanyakan migran berasal dari Guinea, Mali dan Maroko.

Meskipun jumlah migran yang masuk ke Eropa turun 40 persen tahun ini, isu migrasi terus menguasai perdebatan politik tentang kebijaksanaan Uni Eropa.

Ketika berkunjung ke Paris hari Senin menjelang KTT di Salzburg itu, kanselir Austria Sebastian Kurz menyerukan peningkatan peran polisi perbatasan Uni Eropa atau "Frontex" untuk menjaga seluruh perbatasan kelompok itu.

“Untuk menjaga perbatasan, negara-negara terdepan perlu mendapatkan dukungan kita, dan mereka juga memerlukan solidaritas kita. Tapi mereka juga harus mau menerima bantuan dan dukungan dari Uni Eropa.”

Ini adalah pesan terselubung yang ditujukan pada negara-negara di perbatasan seperti Italia dan Hongaria, yang pemerintahnya berulang kali menyalahkan Uni Eropa atas timbulnya krisis migran ini.

Ketika berbicara dimuka parlemen hari Senin, Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban menyampaikan tanggapannya yang keras atas usul Uni Eropa itu.

Kata Orban, Hongaria lebih sanggup melindungi perbatasannya dibanding negara lain dalam Uni Eropa atau organisasi internasional lainnya, dan karena itu Hongaria tidak akan melepaskan hak untuk menjaga perbatasannya sendiri.

Kelompok kiri dan kanan dalam Uni Eropa juga terpecah dalam menanggapi soal migrasi, kata analis Leopold Traugott dari kelompok Open Europe.

“KTT itu adalah perjuangan antara kelompok progresif yang ingin terus membuka Eropa bagi pencari suaka, dan kelompok garis keras yang ingin membangun tembok atau membentengi Eropa,” ujarnya.

KTT itu juga akan membicarakan keluarnya Inggris dari Uni Eropa, dan Dana Moneter Internasional mengatakan, kalau tidak dicapai kata sepakat tentang Brexit itu, perekonomian Inggris akan menderita “kerugian besar.” (ii)

Lihat komentar (2)

Forum ini telah ditutup.

Recommended

XS
SM
MD
LG