Tautan-tautan Akses

AS

Trump di Ambang Pemakzulan Kedua yang Belum Pernah Terjadi Sebelumnya 


Ketua DPR Nancy Pelosi memimpin rapat DPR AS setelah para anggota parlemen berkumpul kembali menyusul penyerangan pendukung Presiden Trump di Gedung Kongres AS, Capitol Hill di Washington, D.C., 6 Januari 2021. (Saul Loeb / Pool via REUTERS)

Dewan Perwakilan Rakyat AS akan memakzulkan Presiden Donald Trump karena menghasut pemberontakan, Rabu lalu, dengan beberapa tokoh Partai Republik mendukung upaya yang dipimpin Partai Demokrat untuk menggulingkan Trump,hanya seminggu sebelum ia meninggalkan jabatan sebagai presiden.

Washington Rabu lalu dalam situasi genting ketika anggota DPR bersidang dan tentara Garda Nasional yang bersenjata dikerahkan, jalan-jalan utama ditutup untuk mobil dan ruang publik ditutup penghalang.

Suara mayoritas yang diharapkan, diperoleh tujuh hari sebelum pelantikan Joe Biden, yang akan menjadikan Trump sebagai presiden AS pertama yang dua kali dimakzulkan.

Kejatuhan besar Trump dipicu oleh pidatonya pada 6 Januari di depan kerumunan di alun-alun nasional atau National Mall, yang mengatakan kepada pendukungnya bahwa Biden telah mencuri pemilu dan mereka perlu berunjuk rasa di Kongres serta menunjukkan "kekuatan".

Dipicu oleh teori konspirasi yang digembar-gemborkan oleh Trump selama berminggu-minggu, massa menyerbu ke Gedung DPR, melukai secara fatal seorang petugas polisi, merusak mebel dan memaksa anggota DPR yang ketakutan untuk bersembunyi, mengganggu sidang yang meresmikan kemenangan Biden.

Seorang pengunjuk rasa ditembak mati, dan tiga orang lainnya meninggal karena "kondisi darurat medis" yang mereka derita, sehingga jumlah korban menjadi lima.

Trump masih tetap berkeras, menolak untuk bertanggung jawab atas pidato-pidatonya untuk merusak kepercayaan warga Amerika pada sistem pemilihan dan pidato terakhirnya yang berapi-api di alun-alun tersebut. [my/jm]

Lihat komentar

XS
SM
MD
LG