Tautan-tautan Akses

Trump, Biden Bersaing Ketat Raih Perolehan Suara Elektoral


Kandidat dari Partai Republik, Trump (kanan) dan kandidat presiden dari Partai Demokrat, Biden, pada malam penghitungan suara Pilpres AS, 3 November 2020. (Foto: kombinasi)

Rakyat Amerika masih menunggu penghitungan suara akhir untuk negara-negara bagian yang diperebutkan, dan menentukan apakah Presiden Donald Trump dari Partai Republik akan menjabat lagi untuk empat tahun ke depan, atau digantikan oleh penantang Demokratnya, mantan Wakil Presiden Joe Biden.

Pesta-pesta di jalanan Washington, DC dan di Miami, Florida berlangsung pada hari Selasa malam, sewaktu seluruh negara dengan cemas menunggu hasil pemilu presiden antara petahana Donald Trump dan calon dari Demokrat, Joe Biden.

Baik Trump maupun Biden belum mencapai angka suara elektoral 270 dari sejumlah 538 suara elektoral yang disyaratkan untuk menang. Pemilu AS tidak ditentukan oleh suara terbanyak.

Jeremy Myer, dosen politik Amerika di George Mason University mengatakan, “Tampaknya sekitar 50/50 untuk masing-masing calon ini. Dan yang luar biasa adalah ini mirip dengan pemilu 2016. Penentunya adalah tiga negara bagian yang persis sama, Wisconsin, Michigan, dan Pennsylvania.”

Wisconsin, Michigan, dan Pennsylvania biasanya adalah negara bagian Demokrat, namun pada 2016 dimenangkan oleh Trump. Kedua kandidat giat berkampanye di sana pada hari-hari terakhir menjelang pemungutan suara.

Capres AS dari Partai Demokrat, Mantan Wakil Presiden Joe Biden berbicara kepada para pendukungnya di Wilmington, Delaware, 4 November 2020.
Capres AS dari Partai Demokrat, Mantan Wakil Presiden Joe Biden berbicara kepada para pendukungnya di Wilmington, Delaware, 4 November 2020.

Pada Rabu dini hari (4/11) dari tempat tinggalnya di Wilmington, Delaware, Biden mengimbau pendukungnya untuk bersabar. “Tetaplah percaya sahabat-sahabat, kita akan memenangkan pemilu ini! Terima kasih, terima kasih terima kasih!."

Beberapa menit kemudian Trump mencuit, Demokrat berupaya mencuri pemilu dan Twitter memberi label cuitan itu sebagai “menyesatkan”.

Dia kemudian berbicara dari Gedung Putih. “Ini saat yang sangat menyedihkan, bagi saya ini adalah momen yang sangat menyedihkan. Kita akan menang dan sejauh pemahaman saya, kita sudah menang.”

Presiden AS Donald Trump berbicara tentang hasil awal Pilpres AS 2020 di Ruang Timur Gedung Putih, Washington, D.C., AS, 4 November 2020. (REUTERS / Carlos Barria)
Presiden AS Donald Trump berbicara tentang hasil awal Pilpres AS 2020 di Ruang Timur Gedung Putih, Washington, D.C., AS, 4 November 2020. (REUTERS / Carlos Barria)

Meskipun presiden meng-klaim kemenangan, surat-surat suara akan terus dihitung dan perlu beberapa hari sebelum pemenangnya bisa ditetapkan.

“Juga karena pandemi kita melihat lebih banyak orang memilih melalui pos. Jadi permintaan untuk itu telah meningkat, jadi itu memperlambat proses penghitungan,” jelas LaTrice Washington, dari Otterbein University.

Rakyat Amerika memberikan suara mereka dalam suasana yang relatif tenang meskipun kehadiran polisi di sebagian TPS lebih banyak daripada biasanya. Para penegak hukum bersiap-siap menghadapi kemungkinan terjadinya kekerasan menyusul kampanye yang memecah belah masyarakat.

Dengan penghitungan suara yang ketat di beberapa negara bagian utama, dan puluhan tuntutan hukum atas aturan pemungutan suara yang dapat memengaruhi surat suara yang dihitung, kampanye presiden selama berbulan-bulan itu masih harus menunggu hasilnya lebih lama. [ps/jm]

Lihat komentar (4)

XS
SM
MD
LG