Tautan-tautan Akses

Singapura Alami Krisis Tenaga TI


Merlion Park di Singapura saat negara kota itu membuka kembali perekonomian di tengah wabah Covid-19, 19 Juni 2020. (Foto: Reuters / Edgar Su)

Singapura mengalami kekurangan tenaga kerja di bidang teknologi informasi. Berkembang pesatnya perusahaan-perusahaan yang bergerak di bidang tersebut -seiring dengan rencana negara tersebut menjadi pusat teknologi- ternyata tidak dibarengi dengan banyaknya sumber daya manusia (SDM) terkait.

Reuters, Rabu (27/1), melaporkan setidaknya tiga perusahaan berusaha mendekati insinyur perangkat lunak yang berbasis di Singapura, Xiao Yuguang, setiap hari dengan tawaran pekerjaan. Xiao lulus pada tahun 2014 dengan gelar teknik komputer, dan permintaan untuk profesi tersebut melonjak. Namun ia mengabaikan tawaran tersebut, setelah baru-baru ini bergabung dengan pemilik TikTok, Bytedance, setelah beberapa tahun sebelumnya bekerja di Grab Asia Tenggara.

Tencent China, Bytedance, Zoom Video Communications yang berbasis di AS, dan unicorn Grab and Sea Ltd adalah di antara perusahaan yang melebarkan sayap ke Singapura. Hal tersebut memicu terjadinya perang untuk profesi IT di negara tersebut, di saat tingkat pengangguran telah mencapai level tertinggi pada 16 tahun terakhir karena resesi yang disebabkan oleh virus corona.

“Perusahaan anggota tertentu telah memperluas operasi mereka ... dan mencari untuk mempekerjakan lebih banyak ilmuwan data, lebih banyak pembuat kode,” kata Lei Hsien-Hsien, kepala eksekutif di Kamar Dagang Amerika di Singapura.

"Jadi permintaan sangat kuat tetapi pasokan relatif lemah, yang kemudian memperlambat beberapa rencana ekspansi."

Setidaknya terdapat 500 lowongan di bidang teknologi yang diunggah setiap minggu di situs pekerjaan, menurut NodeFlair, yang membantu mempekerjakan Shopee bisnis e-commerce Bytedance dan Sea.

Menteri Kabinet Vivian Balakrishnan mengatakan pada bulan Juni bahwa sektor komunikasi informasi akan membutuhkan 60 ribu profesional lainnya selama tiga tahun ke depan.

Menanggapi pertanyaan Reuters tentang angka tersebut, kementerian komunikasi mengatakan pada pertengahan September ada hampir 10 ribu lowongan pekerjaan terkait teknologi di portal karier yang dikelola pemerintah, dan 6.800 pekerjaan dan pelatihan lainnya akan dibuat pada Juni 2021 melalui kemitraan industri.

Beberapa headhunter mengatakan kebijakan pembatasan karena virus korona dan kebijakan pekerja asing yang lebih ketat menunda perekrutan di luar negeri sehingga memperlebar kekurangan SDM tersebut. [na/ah]

Lihat komentar

Recommended

XS
SM
MD
LG