Tautan-tautan Akses

Silicon Valley: Pekerjaan Jarak Jauh Lebih Mudah Dimulai daripada Diakhiri


Logo Google ditampilkan di salah satu kompleks kantor perusahaan di Irvine, California. (Foto: Reuters)

Perusahaan-perusahaan teknologi yang melakukan pekerjaan jarak jauh saat pandemi sedang menghadapi tantangan baru saat krisis virus corona hampir mereda. Tantangan itu adalah bagaimana, kapan, dan bahkan apakah mereka harus membawa karyawan yang lama terisolasi untuk kembali ke kantor yang memang telah dirancang untuk kerja tim.​

“Saya pikir periode kerja jarak jauh ini akan menjadi setengah tahun paling menantang dalam karir saya, tetapi ternyata tidak,” kata Brent Hyder, chief people officer untuk pembuat perangkat lunak bisnis Salesforce. Kantor tersebut memiliki sekitar 65.000 karyawan di seluruh dunia. “"Harus kembali bekerja di kantor seperti sediakala tampaknya akan terasa sulit."​

Associated Press, Rabu (8/9), melaporkan transisi itu telah diperumit oleh penyebaran varian Delta yang cepat. Varian ini mengacaukan rencana banyak perusahaan teknologi untuk membawa kembali sebagian besar karyawan, menjelang atau setelah akhir pekan Hari Buruh yang jatuh pada 5 September 2021.

Logo perusahaan teknologi Apple di Brusel. (Foto: Reuters)
Logo perusahaan teknologi Apple di Brusel. (Foto: Reuters)

Microsoft memilih untuk menangguhkan rencana tersebut ke Oktober, sementara Apple, Google, Facebook, Amazon dan perusahaan lainnya memutuskan untuk menunggu sampai tahun depan.

Mengingat bagaimana mereka mengatur ritme pekerjaan jarak jauh, kebijakan “kembali ke kantor” perusahaan teknologi kemungkinan akan memiliki efek riak di industri lain. Asisten profesor ekonomi Universitas Columbia yang mempelajari masalah tempat kerja, Laura Boudreau, memprediksi Langkah perusahaan-perusahaan itu selanjutnya adalah mendefinisikan kembali bagaimana dan di mana orang bekerja.

“"Kita tak lagi berpikir bahwa pekerjaan jarak jauh adalah hal yang sementara," kata Boudreau.​ Semakin lama pandemi berlangsung, katanya, semakin sulit untuk memberi tahu karyawan untuk kembali ke kantor, terutama purnawaktu.

Mengingat mereka biasanya bergerak di sekitar produk digital dan online, sebagian besar pekerjaan teknologi dibuat khusus untuk pekerjaan jarak jauh. Namun sebagian besar perusahaan teknologi besar bersikeras karyawan mereka harus siap bekerja di kantor sebanyak dua atau tiga hari setiap minggu setelah pandemi berakhir.

Seorang "Googler" makan sendirian di bawah sinar matahari saat makan siang pada 12 Maret 2020 di kampus utama perusahaan internet di kota Mountain View di Silicon Valley, California. (Foto: AFP)
Seorang "Googler" makan sendirian di bawah sinar matahari saat makan siang pada 12 Maret 2020 di kampus utama perusahaan internet di kota Mountain View di Silicon Valley, California. (Foto: AFP)

Alasan utama keputusan itu diambil adalah karena perusahaan teknologi telah lama percaya bahwa karyawan yang berkumpul bersama dalam ruang fisik akan bertukar ide dan menelurkan inovasi yang mungkin tidak akan terjadi jika mereka terpisah. Itulah salah satu alasan para raksasa teknologi telah menggelontorkan miliaran dolar ke kampus-kampus perusahaan yang diselingi dengan area umum yang menarik. Tujuannya untuk memikat karyawan keluar dari bilik mereka dan “pertemuan normal” antarkaryawan dapat berubah menjadi sesi tukar pikiran (brainstorming).

Perancang perangkat lunak Twilio tidak akan membawa kembali sebagian besar dari sekitar 6.300 karyawannya kembali ke kantornya paling cepat awal tahun depan. Perusahaan juga berencana untuk memperkenankan sebagian besar karyawannya untuk menentukan sendiri seberapa sering mereka akan bekerja langsung dari kantor.​

Kebijakan perusahaan (pendekatan silang) yang memungkinkan karyawan melakukan baik kerja jarak jauh dan kerja dari kantor telah dianut secara luas di industri teknologi, terutama di antara perusahaan terbesar dengan gaji tertinggi.

Hampir dua pertiga dari lebih dari 200 perusahaan di Silicon Valley yang menanggapi survei pertengahan Juli mengatakan mereka mengharapkan pekerja mereka datang ke kantor dua atau tiga hari setiap minggu. Sebelum pandemi, 70% dari perusahaan tersebut mengharuskan pekerja mereka berada di kantor, menurut Bay Area Council, sebuah kelompok kebijakan bisnis yang melakukan jajak pendapat.

Bahkan Zoom, layanan konferensi video, yang pendapatannya dan harga sahamnya melonjak selama pandemi, mengatakan sebagian besar karyawannya masih lebih suka datang ke kantor sebagian waktu. “Tidak ada pendekatan satu ukuran untuk semua untuk kembali ke kantor,” Kelly Steckelberg, Kepala Keuangan Zoom.

Namun perusahaan teknologi terbesar, yang telah mendapat untung lebih dari Zoom karena pandemi membuat produk mereka sangat diperlukan bagi banyak pekerja, tidak memberi banyak pilihan kepada karyawan dalam masalah ini. Apple, Google, Amazon, dan Microsoft telah menjelaskan mereka ingin sebagian besar pekerja mereka bersama setidaknya beberapa hari setiap minggu untuk mempertahankan budaya dan kecepatan inovasi mereka. [ah/er/rs]

Lihat komentar

XS
SM
MD
LG