Tautan-tautan Akses

AS

Schumer Peringatkan Kemungkinan Kekerasan pada Pelantikan Biden


Persiapan untuk pelantikan Presiden terpilih AS Joe Biden berlangsung di West Front, Gedung Capitol, Jumat, 8 Januari 2021. (Foto: AP)

Pemimpin Faksi Demokrat di Senat Amerika Serikat (AS) Chuck Schumer pada Minggu (10/1) memperingatkan akan ancaman kekerasan pada pelantikan Presiden terpilih Joe Biden pada 20 Januari. Ancaman itu terutama pasca penyerbuan Gedung Capitol pekan lalu oleh ribuan pendukung Presiden Donald Trump yang berusaha menggagalkan kemenangan Biden.

Schumer, yang akan menjadi pemimpin mayoritas Senat, mengatakan dia berbicara dengan Direktur Biro Penyelidik Federal (Federal Bureau of Investigation/FBI) Christopher Wray pada Sabtu (9/1) untuk "mendesaknya agar terus memburu gerombolan pemberontak yang melakukan kekerasan, yang dihasut oleh Presiden Trump. Para gerombolan itu menyerbu Gedung Capitol AS dan menewaskan seorang polisi, serta menghalangi kemungkinan serangan berikutnya."

Schumer mengatakan, “kemungkinan terjadinya kekerasan oleh kelompok ekstremis tetap tinggi dan beberapa pekan ke depan penting dalam proses demokrasi kita terkait pelantikan.”

Wali Kota Washington DC Muriel Bowser, dalam sebuah surat tertanggal Sabtu, 9 Januari, meminta penjabat Menteri Keamanan Dalam Negeri Chad Wolf untuk memperpanjang status keamanan nasional terkait pelantikan dari tiga hari menjadi dua minggu, mulai Senin (11/1) hingga 24 Januari.

Dia mengatakan permintaannya "penting untuk menunjukkan sikap kolektif kita dalam menjamin transisi kekuasaan yang konstitusional."

Trump pada Jumat (8/1) mengumumkan tidak akan menghadiri pelantikan Biden. Itu akan menjadikannya sebagai presiden pertama dalam sejarah modern yang tidak menghadiri pelantikan penerusnya. [vm/ft]

Lihat komentar (1)

XS
SM
MD
LG