Tautan-tautan Akses

AS

Salah Informasi Marak, Kasus COVID-19 di AS Naik Tiga Kali Lipat


Brenda Vargas, 14 tahun, menerima suntikan vaksin COVID-19 dari Pfizer di di sebuah klinik di Los Angeles, 16 Juli 2021.

Kasus COVID-19 di Amerika Serikat (AS) meningkat tiga kali lipat dalam dua minggu terakhir ini di tengah gencarnya salah informasi (misinformation) tentang vaksin yang membuat rumah sakit mulai kewalahan, melelahkan para dokter dan mendorong tokoh-tokoh agama kini bersuara.

“Staf kami, mereka frustrasi,” ujar Chad Neilsen, Direktur Pencegahan Penularan Penyakit di UF Health Jacksonville, sebuah rumah sakit di Florida. UF Health Jacsonville terpaksa membatalkan operasi dan prosedur elektif lain setelah melonjaknya jumlah pasien yang umumnya belum divaksinasi COVID-19 di dua kampus, dari 16 kasus pada pertengahan Mei lalu menjadi 134 kasus.

“Mereka lelah. Mereka pikir ini seperti deja-vu, dan ada kemarahan, karena kita tahu ini situasi yang umumnya dapat dicegah. Namun, orang-orang tidak memanfaatkan vaksin.” tambahnya,.

John Hopkins Universitasy mencatat di seluruh Amerika Serikat (AS), rata-rata kasus harian baru selama dua minggu terakhir melesat dari kurang 13.700 kasus pada 6 Juli lalu menjadi lebih dari 37.000 kasus.

Sejumlah pejabat kesehatan menyalahkan varian Delta dan lambatnya laju vaksinasi sebagai penyebab lonjakan itu.

Menurut Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (Centers for Disease Control/CDC), hanya 56,2 persen warga AS yang telah mendapatkan sedikitnya satu dosis vaksin.

Kalangan Muda

Di Louisiana, pejabat-pejabat kesehatan, Rabu (21/7), melaporkan 5.388 kasus baru COVID-19 atau yang kasus harian baru ketiga tertinggi sejak mulai merebaknya virus mematikan ini pada Maret 2020. Jumlah layanan rawat inap di rumah sakit di seluruh AS uga naik, dari 600 pada pertengahan Juni, menjadi 844 kasus.

Para pengunjung menikmati minuman di bar yang baru dibuka kembali setelah lockdown COVID-19 di Sunset Boulevard di Los Angeles, 7 Juli 2021. (Foto: Damian Dovarganes/AP)
Para pengunjung menikmati minuman di bar yang baru dibuka kembali setelah lockdown COVID-19 di Sunset Boulevard di Los Angeles, 7 Juli 2021. (Foto: Damian Dovarganes/AP)

Utah melaporkan 295 orang dirawat di rumah sakit karena virus ini, yang tertinggi sejak Februari lalu. Seminggu terakhir ini negara bagian itu memiliki rata-rata sekitar 622 kasus per hari atau sekitar tiga kali lipat dibanding penularan pada titik terendah awal Juni lalu. Data kesehatan menunjukkan lonjakan umumnya terjadi pada orang-orang yang tidak divaksinasi

“Ini seperti melihat kecelakaan mobil sebelum terjadi,” ujar Dr. James Williams, seorang profesor klinis kedokteran darurat di Texas Tech, yang baru-baru ini mulai merawat lebih banyak lagi pasien COVID-19.

“Tidak ada di antara kami yang ingin mengalami hal ini lagi," imbuhnya.

Ditambahkannya, sebagian besar pasien COVID-19 kali ini adalah mereka yang berusia 20, 30 dan 40 tahunan, dan tidak divaksinasi.

Tokoh Agama Bergerak

Sebagai pendeta utama di salah satu gereja terbesar di Missouri, Jeremy Johnson telah mendengar alasan mengapa sebagian jemaahnya tidak ingin divaksinasi COVID-19. Ia ingin mereka tahu bahwa vaksinasi tidak saja OK, tetapi juga dianjurkan dalam Alkitab.

“Saya pikir ada pengaruh ketakutan yang besar,” ujar Johnson yang gerejanya berkantor di Springfield dan memiliki kampus di Nixa dan lainnya di Republic.

“Ketakutan untuk mempercayai sesuatu selain yang berasal dari kitab suci, ketakutan untuk mempercayai sesuatu selain dari partai politik yang lebih nyaman mereka ikuti. Takut mempelajari sains. Kami mendengar 'saya percaya pada Tuhan, bukan sains.' Namun, yang benar adalah sains dan Tuhan bukan sesuatu yang harus Anda pilih,” paparnya.

Sebuah papan iklan berisi imbauan agar masyarakat segera vaksinasi COVID-19 di kawasan Brooklyn yang mengalami kembali lonjakan kasus virus corona, New York, 13 Juli 2021.
Sebuah papan iklan berisi imbauan agar masyarakat segera vaksinasi COVID-19 di kawasan Brooklyn yang mengalami kembali lonjakan kasus virus corona, New York, 13 Juli 2021.

Kini banyak gereja di bagian barat daya Missouri, seperti Assembly of God yang berafiliasi dengan North Point Church membuka klinik-klinik vaksinasi.

Sekitar 200 pemimpin gereja juga telah menandatangani pernyataan yang menyerukan kepada umat Kristiani untuk divaksinasi, dan Rabu ini (21/7) mengumumkan kampanye layanan publik lanjutan.

Menurut laporan Pew Research Center pada 2019, kelompok yang menentang kuat vaksinasi umumnya adalah warga Evangelis-Protestan, yang mencakup lebih dari sepertiga warga Missouri.

Sementara itu Wali Kota New York Bill de Blasio, Rabu (21/7), mengatakan para pekerja di rumah sakit dan klinik kesehatan yang dikelola pemerintah kota itu disyaratkan untuk divaksinasi atau diuji COVID-19 setiap minggu.

Aturan itu dikeluarkan ketika pejabat-pejabat kota itu kembali berjuang mengatasi lonjakan kasus. Perintah itu tidak berlaku untuk guru, polisi dan pegawai negeri sipil kota itu, tetapi merupakan bagian dari fokus untuk meningkatkan laju vaksinasi di tengah perebakan varian Delta. [em/lt]

Lihat komentar

XS
SM
MD
LG