Tautan-tautan Akses

AS

Ribuan Perempuan di AS Gelar Aksi Women's March Keempat 


Kellen McCluskey dari Eastern Shore ikut dalam pawai Women's March di depan Freedom Plaza, Washington D.C., 18 Januari 2020. (Foto: AP)

Ribuan perempuan berpawai pada Sabtu (18/1/2020) di berbagai kota di seluruh AS dalam aksi tahunan Women's March keempat untuk menyuarakan berbagai isu, termasuk kesetaraan gender dan hak-hak asasi perempuan.

Aksi unjuk rasa berlangsung di puluhan kota, termasuk Washington DC, dimana Women's March pertama pada 2017, yang berlangsung sehari setelah pelantikan Presiden Donald Trump, diikuti ratusan ribu orang.

Tiga tahun lalu, para demonstran yang mengenakan topi rajutan warna merah muda memulai aksi tersebut. Topi rajutan itu kemudian menjadi simbol sentimen perempuan anti-Trump.

Evelyn Yang, istri kandidat presiden partai Demokrat, Andrew Yang menyerukan "perubahan struktur besar-besaran," dalam pidatonya di Washington, Sabtu (18/1/2020).

Peserta pawai Women's March di Washington tahun ini lebih sedikit dibandingkan tahun lalu ketika sekitar 100.000 orang berunjuk rasa di dekat Gedung Putih. Seperti tahun-tahun sebelumnya, banyak peserta aksi menyuarakan tentangan mereka terhadap Trump dan kebijakan-kebijakannya. [vm/ft]

XS
SM
MD
LG