Tautan-tautan Akses

Regulator Obat Uni Eropa Setujui Suntikan Vaksin COVID Pertama untuk Anak Usia 5-11 Tahun


Foto ilustrasi yang diambil pada 19 Maret 2021 ini menunjukkan botol kecil yang berisi vaksin COVID-19 Pfizer dan Moderna. (Foto: Reuters/Dado Ruvic)

Regulator obat Uni Eropa, pada Kamis (25/11), menyetujui penggunaan vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech untuk anak-anak yang berusia 5 hingga 11 tahun. Langkah ini dinilai dapat membuka jalan bagi mereka untuk diberi suntikan pertama di saat kawasan tersebut berjuang mengatasi lonjakan infeksi COVID-19.

Vaksin yang disebut Comirnaty itu akan diberikan dalam dua dosis 10 mikrogram dengan selang waktu tiga minggu sebagai suntikan di lengan atas, sesuai rekomendasi European Medicines Agency (EMA). Dosis dewasa sendiri mengandung 30 mikrogram.

“Manfaat Comirnaty pada anak-anak berusia 5 hingga 11 tahun lebih besar daripada risikonya, terutama pada mereka yang memiliki kondisi yang meningkatkan risiko menderita COVID-19 yang parah,” kata EMA.

Perusahaan itu mengatakan vaksin mereka menunjukkan kemanjuran 90,7 persen untuk melawan virus corona dalam uji klinis pada anak-anak berusia 5 hingga 11 tahun.

Vaksin Pfizer-BioNTech telah disetujui untuk digunakan oleh Uni Eropa pada remaja berusia antara 12 dan 17 tahun sejak Mei lalu. Persetujuan akhir berada di tangan Komisi Eropa, tetapi badan itu biasanya mengikuti rekomendasi EMA.

Belum jelas kapan negara-negara dapat mulai meluncurkan penggunaan vaksin di antara anak-anak yang lebih muda. Awal pekan ini, menteri kesehatan Jerman Jens Spahn mengatakan bahwa pengiriman vaksin versi pediatri dengan dosis rendah di seluruh Uni Eropa baru akan dimulai pada 20 Desember mendatang.

Uni Eropa bergabung dengan semakin banyak negara, termasuk Amerika Serikat, Kanada, Israel, China, dan Arab Saudi, yang telah mengizinkan vaksin untuk anak-anak dalam kelompok usia 5-11 tahun dan lebih muda. [lt/ka]

Lihat komentar

Recommended

XS
SM
MD
LG