Tautan-tautan Akses

Presiden Komisi Uni Eropa: Vaksinasi COVID-19 akan Dilakukan Serentak


Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen berpidato di depan anggota parlemen Eropa pada sesi pleno di Parlemen Eropa di Brussel, Rabu, 16 Desember 2020. (John Thys/Pool Photo via AP)

Presiden Komisi Uni Eropa Ursula Von der Leyen, Rabu (16/12) mengatakan negara-negara anggota Uni Eropa ingin memulai vaksinasi COVID-19 pada hari yang sama sebelum akhir tahun ini sebagai tanda persatuan.

Dalam pidato di parlemen Uni Eropa di Brussels, ia mengatakan vaksin pertama akan disahkan penggunaannya dalam waktu sepekan sehingga vaksinasi dapat dimulai.

“Sementara kita telah bersatu melalui pandemi ini, mari kita memulai pemberantasan virus mengerikan ini bersama-sama dan dengan kompak,” ujarnya.

Para pengunjung mengenakan masker saat melewati stan Natal di pusat kota Duesseldorf, Jerman, Senin sore, 14 Desember 2020.
Para pengunjung mengenakan masker saat melewati stan Natal di pusat kota Duesseldorf, Jerman, Senin sore, 14 Desember 2020.

Badan regulator obat Uni Eropa (EMA) dijadwalkan bertemu pekan depan untuk membahas persetujuan penggunaan darurat untuk vaksin buatan Pfizer/BioNTech. Negara-negara anggota Uni Eropa telah menunggu sementara Inggris, Kanada, AS dan negara-negara lain telah menyetujui vaksin itu dan memulai vaksinasi.

Pada hari Selasa (15/12), Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn membela keputusan untuk menunggu keputusan EMA, dengan mengatakan warga Eropa menginginkan evaluasi yang cepat namun menyeluruh terhadap vaksin itu, dan vaksinasi terpadu, untuk memastikan tidak ada anggota Uni Eropa yang tertinggal. Jerman sekarang ini sedang mendapat giliran menjadi presiden Uni Eropa.

Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn di Berlin, Jerman, 15 Desember 2020. (Foto: dok).
Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn di Berlin, Jerman, 15 Desember 2020. (Foto: dok).

Von der Leyen mengatakan kepada para anggota parlemen Uni Eropa bahwa lebih banyak vaksin akan tersedia pada awal 2021 dan blok itu telah mengamankan dosis yang lebih dari cukup untuk semua orang di Eropa.

Ia menekankan perlunya bekerja bersama untuk memastikan setiap orang divaksinasi, dengan mengatakan, “Untuk mengakhiri pandemi, kita akan memerlukan 70 persen populasi divaksinasi. Ini merupakan tugas yang luar biasa, tugas besar.” [uh/ab]

Recommended

XS
SM
MD
LG