Tautan-tautan Akses

PM Jepang Hadapi Penyeimbangan Sulit antara AS dan China


PM Jepang Yoshihide Suga dan Menlu Toshimitsu Motegi saat menghadiri pertemuan dengan Menlu AS Antony Blinken (tidak ada dalam foto) di kantor Perdana Menteri di Tokyo, Jepang, 16 Maret 2021. (Eugene Hoshiko / Pool via REUTERS)

PM Jepang Yoshihide Suga, Jumat (16/4) akan menjadi pemimpin asing pertama yang mengunjungi Gedung Putih sejak Presiden AS Joe Biden menduduki jabatannya.

Pertemuan itu menekankan pentingnya aliansi AS-Jepang, khususnya karena rival bersama kedua negara, China, semakin berkembang kekuatan dan agresivitasnya.

Sejak menjabat tahun lalu, pemerintah Suga kadang-kadang mengambil sikap yang sedikit lebih kritis terhadap China, dengan menyoroti pelanggaran HAM Beijing dan serangan ke wilayah-wilayah sengketa di Laut China Timur dan Laut China Selatan.

PM Jepang Yoshihide Suga dalam konferensi pers di Tokyo, Jepang, 5 Maret 2021. (Yuichi Yamazaki/Pool via AP)
PM Jepang Yoshihide Suga dalam konferensi pers di Tokyo, Jepang, 5 Maret 2021. (Yuichi Yamazaki/Pool via AP)

Ini sedikit menyesuaikan kembali hubungan Jepang dengan China, pesaing lama dan mitra dagang terbesarnya. Namun, banyak analis memperkirakan Suga akan menahan diri untuk tidak terlalu menunjukkan kebencian terhadap Beijing dalam pertemuannya dengan Biden.

“Ada kegelisahan di beberapa kalangan pembuat kebijakan Jepang mengenai sikap yang terlalu agresif dalam menghadapi China dan mengorbankan pemulihan hubungan yang diatur secara hati-hati yang dimulai beberapa tahun silam,” kata Mireya Solis, yang berfokus pada Asia Timur di Brookings Institution, sebuah organisasi analisis dan riset yang berbasis di Washington DC.

Menjelang kunjungan Suga, Kementerian Luar Negeri China memperingatkan Jepang agar tidak “disesatkan oleh sejumlah negara yang memiliki pandangan bias terhadap China.” Sebelumnya bulan ini, China juga mengirim sebuah kelompok penyerang angkatan laut di dekat Okinawa, di mana AS memiliki pangkalan, suatu sinyal bahwa Beijing siap untuk menghadapi aliansi AS-Jepang.

Jepang menampung sekitar 55 ribu tentara AS. Kedua pihak secara rutin menggambarkan persekutuan mereka sebagai “landasan” perdamaian dan stabilitas di Asia.

Biden, yang mulai menjabat Januari lalu, telah memusatkan perhatian pada revitalisasi persekutuan AS-Jepang, serta keterlibatan AS dalam berbagai institusi multilateral, yang kerap dikritik atau dijatuhi oleh mantan presiden AS Donald Trump.

Koji Tomita, duta besar Jepang untuk AS, mengatakan Tokyo “mendukung penuh tekad Presiden Biden untuk kembali ke multinasionalisme dan untuk memulihkan kepemimpinan di tengah masyarakat internasional.” [uh/ab]

Lihat komentar (7)

Forum ini telah ditutup.

Recommended

XS
SM
MD
LG